self motivation…

sangat terasa umur blog ini sudah mencapai 5 tahun, sebenernya ulang taun nya tanggal 8 kemaren tapi karena gw emg ga pernah ngerayain taun2 sebelum nya jadi ya gpp lah ya namanya lupa…

dulu pertama buat blog ini ceritanya cuma pengen jadi tempat sampah buat semua pikiran2 gila gw dan keluhan2 gw, sebelum muncul yg namanya twitter dan sampe twitter mulai ditinggalkan oleh path gw masi setia dengan blog karena isi kepala gw ga bisa dibatasin cuma 140 karakter.

seiring dengan bertambahnya umur blog ini maka itu pula fungsi blog ini banyak berubah dari yang nulis2 asal jadi posting foto2 (pas lagi hobby bgt moto) sampe akhirnya nulis soal travelling juga, dan yang paling inti tetep curhat…

jadi intinya ape dy yg mau lo tulis sekarang?

sabar2 gw juga lagi mikir.. hahaha

.

.

so the point is ini bakal jadi diary online kelak ntar anak gw bisa baca gmn masa muda bapak nya, anak2 jaman sekarang mana tau bapak nya ngapain aja dulu waktu muda *semoga wordpress ga bangkrut sampe anak gw bisa baca ntar* , taunya bapaknya udah tajir aja bisa kasi duit anak…

malem ini gw baru selesai ngobrol sama temen ketemu gede, hahaha

pembahasan nya mengenai bokap2, secara gw ma dia kenal nya karena bokap kita berteman…

okay its hard to admit, but imagine if you have a father that super skill and have good occupation in certain big company in this country.

sama kaya dulu gw pernah posting taun 2009 mengenai nama besar ITB dan efek terhadap mahasiswanya (jaman2 masi semangat membara tiada tara sebagai mahasiswa)

klik ini buat liat postingan gw taun 2009 itu…

lebih lagi kalo lo anak pertama, bokap lo bakal punya efek intimidasi yang super karena as the heir of the family you have to live up the expectation.

expectasi bukan hanya datang dari orang tua tapi dateng dari lingkungan sekitar yg bakal nanya ke bokap ato nyokap lo

“wah anak lo skarang uda kerja dmn?”

“anak lo skarang udah jadi apa?”

kita dulu pernah dijejali oleh kata2 intimidasi yang mungkin sering lo denger waktu kecil “kamu harus lebih hebat dari papah” ibarat film inception ini uda dream level 3 uda menanamkan ide, doktrin.

yg jadi garis bawah gw bukan burden nya tapi effort nya..

klo kata mario teguh

“biarkanlah uang bekerja untuk anda jng anda yg bekerja untuk uang”

halah ngemeng aje lo ude tajir bisa ngomong gitu.. tapii yg kita ga tau proses dia menuju tajir itu kya apa, ga yang dia dari SD trus udah ngasi motivasi juga kan

“ayo temen2 semangat sekolah semangat menggapai impian kerjain tu pr matematika”

kan enggaakk….

.

.

.

nah proses ini yg jadi blackbox kehidupan bokap2 kita sampe mereka jadi seperti sekarang, gw mau coba fair sama anak gw kelak, makanya gw terusin tulis blog ini walopun kadang 3 bulan sekali baru posting.

Nak blog ini papa buat biar kamu tau klo perjuangan jadi sukses itu ga gampang dan kamu ngerti kenapa papa selalu kasi nasehat dan petuah.. itu semua ya biar kamu sukses “jadi anak yg lebih hebat dari papa”

.

.

.

so kesuksesan para bokap itu pasti ada kerja keras di belakang nya, entah yg pulang malem ato begadang ato apalah, sampe skarang mereka sukses.

yg jadi motivasi kita (gw terutama) adalah how to get there even faster than my dad did….

Gw gak mau cuma jadi “si oddy anak pak ini yg punya jabatan di perusahaan ini”
I want people know me as what I’ve done and what I am..

jangan jadi anak manja yang apa2 harus disuapin,

jadi anak yg mandiri bisa ngebanggain dan dibanggain orang tua…

self motivation itu penting bgt tapi ada saat nya kita lagi down dan ga bisa motivate, jadi makanya gw tulis di blog biar bisa dibaca klo2 lagi desperate.

.

.

tetap semangat

tetap berusaha

we get there eventually……

salam,

Oddy A. Pranidhana

Advertisements

4 thoughts on “self motivation…

  1. Mantap

    Tetap sehat, tetap semangat biar terus bisa jalan2 dgn wisata kuliner. Pokoke maknyoss!

    Komen seriusnya:
    Konon kelas menengah di Indo makin kuat ya dy… Rata2 anak generasi kita bisa memulai kehidupan berkeluarga dgn level yg lebi baik drpd generasi orang tuanya. Pertanyaannya, apakah dgn awal yg lebih baik itu pencapaiannya akan lebih baik juga? Wow kk wow itulah tantangannua

    1. Should be if they had the same effort as their predecessor..

      We given the same time as other people, as same as our parent..
      So if we put the same effort as their are with added value.. It should end up different..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s