semua berawal dari niat, kalo ga shanggup ya shanggupin..

WARNING: post ini panjang, dan aga terlalu serius buat yg cuma blogwalking,klo emg niat baca di bookmark aja dulu nanti sempatkan kalau ada waktu senggang.

terima kasih perhatian nya,

-pranidhana

sembari mendengarkan lagu frank sinatra,

saya yakin post ini akan sangat dalam ,sedalam portal kaiju di bawah laut pasifik.

ga berapa lama ini banyak saya menemui berbagai tipe orang yang sesungguh nya sangat capable untuk meraih sesuatu namun di batasi oleh pikiran nya sendiri, kalo kata teman saya Bayu “confined brain”

“ah gw kan cuma ini ga kaya lo yg gini”

“apalah gw ni mana ada bisa gw bikin kaya gitu”

“yah gw mana bisa kan gw cuma lulusan sekolah ini”

itu cuma sebagian aja dari banyak orang yang menjudge diri nya sendiri, bukan orang lain yg menilai tapi dirinya sendiri.

dulu gw ga percaya dengan hal2 yg berbau semangat, berusaha lebih baik, bekerja lebih keras, ambil setiap kesempatan.

apalah itu, semua tu uda ada jalan nya.

tapi ternyata namanya idup pasti belajar dari yg lalu2 kalo ga belajar ya mungkin belum sadar..

kata2 semangat itu muncul dari diri sendiri, self motivation untuk menggapai sesuatu.

sedikit tentang kisah idup gw yang mana gw sangat amat bersyukur sampai sekarang, kalo kata mbak ninik “no such thing as coincidence” ga ada yg namanya kebetulan dalam idup, semua itu udah diatur sama yg diatas.

berangkat dari kuliah di bandung dengan segala keterbatasan gw, males2an kuliah.. belajar seadanya ngulang matakuliah terus, sampe ngulang statistika dasar 3 kali dan akhirnya mau ngulang yg ke 4 pas banget kurikulum baru trus ditiadakan, alhamdulillah banget.

gw ga pernah ngebayangin bisa dapet yg lebih baik dari sekarang,

dulu pas selesai kuliah pesimis sekali mau kerja apa cuma punya IPK yg dibawah rata-rata, ga punya sertifikasi keahlian apapun, super terpuruk.

tapi semua itu berawal dari sebuah niat.. kalo ga shanggup ya shanggupin..

niat yag tulus dari dalam hati, kemauan yg besar sebesar jaeger, seperti film animasi green lantern power nya dia dicincin ijo yg lebih mirip cincin nya tessy daripada cincin kekuatan itu, powernya berasal dari power of will “kemaluan” eh maap “kemauan”

pertama dapet kerja, dulu di sebuah PT yg lebih mirip sekolah tinggi kesabaran daripada kantor, karena disinilah gw di beri sks demi sks belajar tentang bagaimana menghargai idup… Pertama ditawarin “mau kerja magang ga?” langsung ane jawab “mau” gaji nya cuma 1 juta perak satu bulan yang mana harus cukup untuk satu bulan hidup di jakarta, but if there’s a will there’s a way (cembetul daritadi sok2 inggris hahaha)

dulu rumah gw di tambun setiap hari ke kantor naik bis non ac 3000 perak berdesak2an dan bau keringet, kalo sampe kantor mampir kamar mandi cuci muka di lap pake tisu item tu tisu.. bekerak bener muke..

tapi semua dijalanin karena gw mau kerja, mau dulu hasil bagus ato jelek blakangan.

dateng jam 8 pagi pulang jam 9 malem, besok nya gitu lagi gitu lagi gitu lagi.

bertahan hampir 3 bulan dengan gaji 1 juta perak dan jam kantor yang tak tentu adanya tanpa ada uang lembur akhirnya saya diangkat menjadi pegawai kontrak di PT yg lebih mirip sekolah tinggi kesabaran daripada kantor tsb.

“besok lo gantiin orang ya di VICO” assigment pertama langsung gantiin senior di VICO

“tugasnya ngapain mas?”

“ya lo klo ada request dikerjain”

matilah hari pertama kerja sebagai pegawai kontrak suru onsite di client besar gimana ga cenat cenut.

tapi ga ada kata tidak “oke mas siap” bermodalkan tekad dan kemauan keras untuk belajar.

keesokan hari sampe sana berharap ga ada request, eternyata tak dinyanya tak disangka tak diduga

bujret “mas tolong di list ya 2D seismic line yg diluar boundary ini-ini-ini”

kriik kriik kriiiikk..

apaaaaa iniiiihhhhh?!?! matilaaah awaaa…

dengan ke sotoy-an yang bisa dibilang cukup tinggi alhamdulillah bereslah itu request.

hari demi hari berlalu sampai akhirnya saya di panggil ke ruangan bos

“dy bulan depan lo gantiin orang ya di pertamina EP, lu stay disana sesuai kontrak kita ma pertamina”

“oke mas” pdhal ga tau kerjanya apa yg penting brengs aja dulu.

pengetahuan software = nol besar

sampe even gw nanya ke user tentang cara make software, segitu gw ga tau malu mo belajar..

gaji gw dulu pas kontrak nowhere near 3.5 juta perak, tapi jauh lebih bersyukur daripada jaman magang, hahaha

ya ga nyampe 3 juta gimana mau nabung beli rumah beli kendaraan?

tapi sekali lagi semua berawal dari niat kalo ga shanggup ya shanggupin…

di niatin akhirnya nyicil motor matic keluaran baru waktu itu, ambil cicilan yang 13 bulan cicilan nya 1,7 juta perbulan sedangkan gaji gw ga sampe 3 juta.. bahaha ini ma sama aja gw balik jaman magang.

saat temen2 uda punya barang2 baru dan gadget2 terkini gw masi mikirin cicilan motor, kapaan lunas nya…

tapi tu motor walopun belum lunas jasanya tiada tara, mengantar kesana kemari menemani ujan2an menerjang panas dan banjir tambun – standard chartered setiap hari.

sampe akhirnya setaun sebulan lunas juga tu motor.

akhirnya di titik balik karir dan kehidupan gw, taun kedua di PT yg lebih mirip sekolah tinggi kesabaran daripada kantor ini gw tau gw ga bisa begini terus, lalu desember 2011 gw memutuskan untuk ber wirausaha bersama temen2 gw..

awalnya gw dan 3 orang temen gw yg lain ingin membuat suatu usaha jasa yang premium entry, yg ratenya hanya bisa di tebus oleh kalangan menegah ke atas, memang tujuan kami muluk2 dan ambisi kami tinggi, sembari kerja kantoran jam 7 sampai 5 sore, gw mengorbankan waktu gw buat brainstorming bersama teman2..

pulang kantor disempatkan beradu argumen bertukar pikiran menggodok sesuatu yg bisa kita jual ke publik, tak jarang jam 12 malam terlewati tak jarang pula itu terjadi di hari kerja, alhasil begadang pun dijabanin, 2 kali seminggu masi oke, tiga kali seminggu lalu ga lama nyerah juga badan gw.. sakit pun tak ter elakkan.

dan akhirnya kita putuskan untuk bikin sebuah portofolio, yg kurang lebih dananya hampir menyentuh angka fantastis sekian belas juta.. yg mana saat itu gaji gw 5 juta aja ga ada..

tapi semua berawal dari niat, klo ga shanggup ya shanggupin… emang dasarnya gw ga banyak pikir, asal ada kesempatan hableh aja.. akhirnya gaji 1 bulan abis buat patungan bikin portofolio, trus gimana gw idup? ngantor dkk?

ada yg namanya sistim utang broo.. hahaha

portofolio akhirnya dibuat di daerah sawarna..

setelah jadi kami ber 4 coba jalanin beberapa proyek ternyata ditengah jalan kami ga cocok sama salah satu partner kami, dan setelah melalui cek cok panjang penuh derita dan menguras emosi.. beneran menguras emosi.. diputuskan kami berhentikan dia.. tapi bagaimana dengan hasil portofolio yg udah kita kerjain bareng? masalah demi masalah dateng.. ga jarang juga gw begadang demi cari solusi buat itu..

ga jarang dikantor sering di becandain “dy lo abis nonton wayang ye.. muka lesu amat” tapi namanya dunia kerja, apapun alesan nya tetep harus masuk sesuai jam kantor.. yg mana kantor pertamina tmpat gw onsite masuk jam 7 pagi.. nasiiibb..

gw percaya semua pasti ada hasil nya, sampe akhirnya suatu hari salah satu partner gw ngajak ketemuan buat ngebahas step selanjutnya buat ngembangin ini usaha..

yaa bikin PT (as in Perseroan Terbatas) dengan modal yang ga sedikit..

setelah melalui diskusi panjang.. literally panjang.. akhirnya ditentukanlah sekian juta rupiah harus dikucurkan untuk membangun PT ini..

putar otak, gimana dapet duit sebanyak itu.. bisa utang tapi utang ke siapa??

saat itu gw ga punya option karena 2 partner gw resign untuk mengurus bisnis ini.. dan gw klo resign bisa di bakar idup2 di tebas pake kapak naga geni ama bokap.. tapi kompensasinya kalo ga bisa resign ya investasi harus lebih banyak karena gw ga kerja langsung, modyarrr aselik..

sampai akhirnya gw menyanggupi dengan syarat di cicil setaun, ya modal nya gw cicil setaun..

yg mana perbulan nya lebih dari gaji gw saat itu.. bulan pertama gw bayar dengan utang yg gw tau pasti ga sanggup gw bayar..

tapi memang rezeki ga kemana 2 minggu sebelum bulan kedua gw dapet panggilan di kantor yg sekarang jadi tempat gw bernaung.. dengan gaji yg alhamdulillah mampu menutupi cicilan itu.. walopun sisanya dibilang cukup buat idup..

hampir setahun berlalu cita2 kami yg muluk2 dan visi kami yg bisa dibilang nekat berbuah hasil..

sudah beberapa vendor ternama kami shikat dengan jasa kami..

sebut saja

L’oreal, Telkomsel, Abbott Labolatories, Damn I love Indonesia, Sherina, konser Pandji pun kami yg tangani, bahkan vendor malaysia pun berlabuh menggunakan jasa kami..

tak lama setelah beberapa project akhirnya kami mampu untuk merekrut seorang profesional untuk menambah daya dobrak kami di kancah bisnis ini kedepan nya dan mendapat kesempatan untuk memiliki kantor kami sendiri di bilangan jalan fatmawati, walaupun terbilang masi nebeng dengan kantor lain tetapi kami cukup bangga… ini adalah buah hasil jerih payah kami…

kami mulai ini semua dari angka nol

tidak ada campur tangan softloan modal orang tua sedikitpun..

PT. Candra Cita Lestari

photo

http://yelocreative.com

semua berawal dari niat, kalo ga shanggup ya shanggupin…

Rezeki manusia sudah ada yg atur, kita hanya perlu berusaha untuk mendapatkan nya..

kalo niat buat usaha aja ga ada gimana mau di turunin rezeki nya..

jangan batasi apa yang bisa lo lakuin dengan doktrin2 diri sendiri, jangan batasin apa yg bisa lo pelajari di dalam idup lo..

jangan pernah bilang gw ga bisa kecuali lo disuruh makan kepala sendiri..

tetap sehat

tetap semangat

jangan pacaran di bulan,

kesananya mahal…

salam,

Oddy A. Pranidhana

Advertisements

Sedikit perspektif tentang Dokter

Tulisan ini terinspirasi dari kumpulan artikel dari Buku yg ditulis dr.Yose
Waluyo yang berjudul “Doctor; The Ordinary Me”, tulisan ini sebenarnya
buah pemikiran yang lahir setelah melihat fenomena ketidakpuasan
masyarakat terhadap dokter dan ketidakpedulian pemerintah terhadap
profesi ini…Pemikiran yg kemungkinan bergejolak di benak seluruh dokter
akan tetapi belum dapat diungkapkan hingga akhirnya dr.Yose membuat
artikel tersebut…

DOKTER JUGA MANUSIA

Sudah menjadi suratan seorang dokter untuk dianggap seorang dewa.
Dokter adalah makhluk Tuhan yang tercipta untuk menolong sesama,
dokter adalah malaikat yang tidak boleh melakukan kesalahan, dokter
adalah penyembuh, bahkan dokter dianggap sebagai penyebab hidup atau
matinya seseorang. Tapi mungkin tidak banyak yang sadar bahwa dokter
juga manusia yang bisa lelah, dokter adalah juga seperti manusia
umumnya yang bisa melakukan kesalahan, dokter hanyalah manusia yang
disumpah untuk melakukan yang terbaik sesuai kemampuannya dan bukan
bersumpah untuk menjadi sempurna.

Di sebuah tempat terpencil di kepulauan yang berpenduduk lumayan
padat, sebut saja dokter Agus memberi pelayanan di Puskesmas dari jam 8
pagi sampai 4 sore, malamnya dia membuka praktek di rumah sampai jam
10 malam. Suatu ketika saat dr. Agus bersiap tidur, seorang pemuda
membangunkannya dan mengatakan bahwa ayahnya sedang sakit keras.
Walau masih dilanda lelah, sang dokter pun pergi ke rumah tersebut dan
kembali setelah lewat tengah malam. Belum sempat matanya terpejam,
jam 3 subuh seseorang mengetuk pintu dan mengaku kalau ibunya sedang
sakit. Sesampainya di rumah yang dituju, sang pasien tampak sedang
duduk dan menikmati kopi. Ternyata ibu itu hanya tidak bisa tidur. Tidak
sebanding dengan kelelahan yang ia alami, kontan emosi dr. Agus naik,
karena itu bukanlah sesuatu yang gawat untuk segera di tangani.
Malangnya, bukan pengertian yang didapatkan oleh Dokter tersebut,
namun cacian dari keluarga pasien.”Ini kewajiban Anda” kata orang seisi
rumah itu.

Di sebuah Rumah Sakit Negeri tampak seorang dokter sedang kebanjiran
pasien yang datang tidak ada hentinya malam itu. Seorang pasien datang
dengan keadaan sangat parah sehingga sang Dokter merasa perlu
melakukan Resusitasi Jantung Paru (RJP) yang tentu harus menekan dada
sang pasien, namun sayang pasien tersebut tidak tertolong dan dia
meninggal dunia. Tahukah Anda apa yang dihadapi sang dokter
selanjutnya? Dia tidak bisa pulang setelah shift usai karena ditunggu
keluarga korban tersebut. Mereka merasa meninggalnya korban adalah
akibat tindakan yang diberikan dokter tersebut.

Di sebuah Rumah Sakit Swasta di Jakarta, seorang dokter harus membayar
sebesar 2 milyar rupiah karena dianggap salah mendiagnosa. Mungkin ada baiknya masyarakat tahu kalau ada dokter yang terserang penyakit TBC hanya karena telah menangani pasien TBC, atau dokter yang
terkena malaria cerebral selelah ditugaskan di daerah endemik malaria.
Seorang dokter muda meninggal dunia karena pecah pembuluh darahnya
setelah jaga di Rumah Sakit tanpa tidur yang merupakan hak dasar bahkan
untuk seorang bayi. Tahukah masyarakat bahwa dokter itu juga bisa lelah,
bisa salah, bisa lalai, dan memang manusia seperti hakim yang tidak selalu
benar membuat keputusan, seperti polisi yang bisa salah tangkap, seperti
pengusaha yang bisa salah perhitungan, seperti guru yang tidak selalu
benar, atau bahkan seorang peneliti yang menjadi benar setelah ribuan
kesalahan, toh kebanyakan dari merekapun berurusan dengan manusia ?

Lihat bagaimana pekerjaan ini adalah pekerjaan yang paling beresiko dan
dihantui orang hukum. Pekerjaan ini adalah pekerjaan tanpa asuransi
proteksi untuk semua resikonya namun obyek hukum yang empuk untuk
dicari kesalahan. Tidakkah orang tahu kalau ilmu kedokteran adalah seni
sehingga tidak seperti matematika yang hasilnya pasti. Ilmu kedokteran
bukan ilmu fisika yang rumusnya tetap dan konstan. Ilmu kedokteran
bukan seperti kimia yang hasil akhirnya pasti. Ini adalah seni yang bisa
memandang obyek dari cara-cara yang berbeda, penanganan yang berbeda
dengan tujuan yang sama : memberi yang terbaik untuk mengurangi
kesakitan pasien sesuai dengan keilmuannya.

Jadi, masih ada yang mau menjadi dokter ? Untuk menjadi dokter, rata-rata
mahasiswa menghabiskan waktu 6 tahun lamanya, jika mereka lanjutkan
dengan spesialis yang rata-rata menghabiskan 4-5 tahun, total waktu
pendidikannya adalah 11 tahun, setelah itu dokter harus membuat Surat
Izin Praktek yang sebelumnya harus lulus ujian kompetensi dan seandainya
tidak lulus, mereka harus menunggu 3-6 bulan kemudian untuk ujian
kembali. Setelah lulus, surat izin dikantongi kira-kira 6 bulan kemudian.
Belum cukup menarik nafas, masih ditambah PTT selama 2 tahun. Bisa kita
bayangkan betapa berbelit dan lamanya seorang dokter dari lulus sampai
kemudian bisa praktek dan memperoleh penghasilan. Dari segi pendanaan
pendidikan sekolah kedokteran terkenal dengan pendanaan yang paling
besar, bahkan kini angka 200 juta rupiah untuk uang masuk adalah harga
bandrol yang dianggap normal, belum dengan SPP 3-12 juta rupiah
persemester ditambah 100-250 ribu per Satuan Kredit Semester (SKS) juga
merupakan angka fantastis untuk orang kebanyakan. Kita tidak bisa naif
menuntut dokter untuk bekerja sepenuh hati sedangkan hak mereka tidak
terpenuhi.

Beberapa kasus yang menyeret dokter ke meja hijau dan akhirnya harus
menjadi terpidana karena salah mendiagnosa sudah sering kita dengar,
akan tetapi seberapa sering kita mendengar seorang hakim yang kemudian
diperkarakan karena menjebloskan seseorang ke penjara dan kemudian
hari diketahui bahwa ternyata orang tersebut tidak bersalah. Sekali lagi
hukum dibuat dengan standar ganda dan memojokkan profesi dokter.
Selain sebagai makhluk sosial, dokter juga makhluk individu yang memiliki
kepentingan pribadi, yah.. Dokter juga manusia. Belum lagi posisi dokter
yang selalu dipojokkan oleh masyarakat ketika merasa tidak mendapat
pelayanan yang optimal di rumah sakit, padahal sistemlah yang
menyebabkan keadaan tersebut terjadi.

Tidak semua dokter berasal dari keluarga yang mapan, tidak semua dokter
memiliki klinik dan tidak semua dokter dapat melanjutkan ke sekolah
spesialisasi, tapi semua orang tua dokter mengharapkan anaknya kerja
dengan tenang dan gaji yang layak.
Mulai sekarang tampaknya pemerintah benar-benar harus bijak menyikapi
riak yang terjadi di masyarakat, riak yang sebenarnya disadari betul oleh
pemerintah tapi begitu lambat direspon. Jangankan dengan tulisan bahkan
sebuah demo besar sekalipun. Kita semua sadar bahwa setiap dari kita
memegang peranan vital masing-masing dalam memberi kontribusi bagi
bangsa dan negara. Mungkin setelah ini kita tidak patut lagi bertanya
kenapa harga konsultasi seorang dokter begitu mahal, kenapa harga obat
meningkat, kenapa pelayanan dokter tidak begitu optimal dan mengapa
sering terjadi malpraktik. Karena dokter selalu dituntut untuk manusiawi
ketika kita berbicara tentang kewajibannya, tapi tidak dianggap manusia
ketika menuntut haknya.

Sebagai penutup, poin-poin di bawah ini, mungkin bisa menjadi renungan..

Profesi kesehatan,adalah profesi yang sangat mulia. Profesi yang menurut
banyak orang,diminati hanya oleh orang-orang kaya,yang sudah tidak
berminat akan gaji dan harta duniawi,dan bertekad menghabiskan sisa
hidupnya untuk kemanusiaan. Hanya sedikit manusia yang mampu benar-
benar menjadi tenaga kesehatan,sesuai tuntutan profesi yang dianggap
mulia itu,mungkin hanya satu diantara beberapa juta manusia yang
sanggup.

Hanya sedikit manusia,yang mungkin mau membayar ratusan juta untuk
masuk ke fakultas kedokteran (karena tidak diterima di jalur masuk yang
murah),yang tidak berpikiran untuk mendapat pendapatan yang layak
dengan biaya sekolahnya.

Hanya sedikit manusia,yang setelah masa kuliah yang panjang dan
melelahkan secara fisik dan mental,bisa bersabar untuk tidak segera
bekerja mencari nafkah karena direpotkan segala urusan birokrasi.
Hanya sedikit manusia,yang bisa tidak mengeluh,setelah lulus dari fakultas
favorit dengan ujian masuk tersulit,tapi masih dianggap tidak kompeten
dan masih harus melalui berbagai pembuktian kompetensi yang bukan
hanya menghabiskan waktu yang tidak sebentar,tapi juga biaya yang tidak
sedikit,sementara teman-teman smanya dulu yang memilih jurusan yang
ujian masuknya lebih mudah,sudah bekerja dan bisa dibilang lebih mapan.

Hanya sedikit manusia,yang mampu ditempatkan ke tempat antah
berantah,dengan alasan kewajiban kemanusiaan,dengan gaji yang
digembar-gemborkan besar(meskipun kenyataannya tidak sampai 30%
yang menerima gaji sebesar itu) tapi disuruh berpuasa dulu karena gaji itu
baru akan turun entah setelah bulan kesekian.

Hanya sedikit manusia,yang mampu bersabar menjadi tumbal
pemerintah,yang tidak sadar bahwa pengobatan murah untuk rakyat itu
harusnya dicapai dengan mensubsidi honor tenaga kesehatan,bukannya
menginjak-injaknya jadi serendah mungkin dan kemudian setelah
ditunggak lama masih dibayar sebagiannya saja.

Hanya sedikit orang,yang mampu ikhlas menerima tudingan malpraktik,
meskipun tidak ada yang pernah tahu seberapa berat dia bekerja tanpa
tidur,sebelum akhirnya dia melakukan kesalahan yang mungkin
sebenarnya manusiawi untuk seorang manusia biasa yang bisa lelah,tap
tidak boleh dilakukan seorang tenaga kesehatan yang haruslah seperti
malaikat yang tanpa cela.

Hanya sedikit manusia, yang mampu menahan lelahnya dan dibangunkan
tengah malam,karena setiap orang sakit,meskipun itu hanya gatal-
gatal,adalah pasien darurat yang harus ditangani saat itu juga.

Hanya sedikit manusia,yang mampu bersabar saat menerima pasien,yang
mungkin sudah membayar berpuluh-puluh atau bahkan ratusan juta ke
pabrik rokok untuk membeli penyakit,tapi tidak mau mengeluarkan sepeser
pun untuk membayar pengobatan,malah menuduh tenaga kesehatan itu
adalah makhluk penghisap darah yang mencari keuntungan dari
penderitaan orang lain,tanpa sadar pihak mana yang sebenarnya
mengambil keuntungan dan membuat dia sakit seperti itu.

Hanya sedikit orang, yang mampu bekerja di klinik swasta, dengan honor
ribuan bahkan ratusan rupiah per pasiennya, tapi dapat dituntut ratusan
juta apabila terjadi alergi obat(yang kalau dilihat komponen katanya adalah
“alergi” yang berasal dari kekebalan tubuh pasien dan “obat” yang
diproduksi oleh pabrik obat,tenaga kesehatan sendiri bisa dibilang hampir
tidak punya peran dalam alergi obat tersebut).

Hanya sedikit orang,yang bisa menerima keadilan media,dalam
memberitakan kasus dugaan malpraktek secara besar-besaran, sementara
saat teman sejawatnya meninggal tenggelam saat bertugas ke
pedalaman,hanya ditulis di kolom kecil yang pasti tidak menarik perhatian.
Sedikit sekali orang yang mampu untuk menjadi tenaga kesehatan ideal di
Indonesia dengan segala kondisi yang sudah saya paparkan tadi, tapi
sayangnya, kebutuhan tenaga kesehatan di Indonesia sangat besar
sehingga banyak orang berlomba-lomba ingin menjadi tenaga
kesehatan,dan kaget begitu mengetahui konsekuensi seperti yang saya
sebutkan di atas.

Jadi bila anda memutuskan ingin menjadi tenaga kesehatan, pastikan anda
mampu menerima semua konsekuensi itu tanpa mengeluh. Semoga
Indonesia bisa semakin baik di masa depan.

Semoga tulisan ini dapat membuka hati saudara-saudara kita yg kritis terhadap dokter.. dan semoga pemerintah juga bisa terbuka matanya dan peduli kepada kami..

Reducing Uncertainty

witing tresno jalaran soko kulino, this phrase has been proven for decade…

its high school all over again, new encounter, awkward moment, keeping the frequent chat every day, hoping to open with each other.. just don’t take the hope to high

Something Worth the wait,

reducing uncertainty always perform in many ways, such as doctor, medical term of reducing uncertainty is called diagnose, why they have MRI or Xray and any other sophisticated tool, is to help them reduce uncertainty so they will only treat patient as the illness they had, not giving the wrong prescription or medicine.

so does Geophysicist why we use big pile of dynamite for seismic or paying such great amount of dollar to use software? so we can diagnose beneath the earth reducing the uncertainty so they don’t drill in the wrong place.

people develop certain defence mechanism for reducing uncertainty, so when they meet someone they will be filled with question, does he came from a good family? does he have a good educational background? or does he smoke? does he drink alcohol? or else.. when it already passes, then come in the conversation..does he good enough? or does he selfish? does he polite?

the 2nd phase is the parent reducing uncertainty method.

this is the hard one, the agonizing method, when the person has already slide through our defence then it must be meeting with the parent, in any other way is really breathtaking, either you pass through or bump into something, in javanese culture we have what we called “bibit bebet bobot” its all about reducing uncertainty. they usually ask where do you study? what discipline are you taking? where do you work now? is it outsource or permanent employment? thats not it, it will continue with some question about the parents also.. how’s your dad? where did he work? or how many sibling do I have? and else.. but its not the end, you still have to comply with attending the family event or running some errand that the parent ask.

thats why indian people have the matchmaking tradition, so they will cut through the reducing uncertainty method. because the parent already knew each other.

but despite all that, people wherever they lived whoever they are whatever they do, they always have these reducing uncertainty method. it always down to the family, if it not goes well with the family, then go find someone else.

Regards,

Oddy A. Pranidhana

self motivation…

sangat terasa umur blog ini sudah mencapai 5 tahun, sebenernya ulang taun nya tanggal 8 kemaren tapi karena gw emg ga pernah ngerayain taun2 sebelum nya jadi ya gpp lah ya namanya lupa…

dulu pertama buat blog ini ceritanya cuma pengen jadi tempat sampah buat semua pikiran2 gila gw dan keluhan2 gw, sebelum muncul yg namanya twitter dan sampe twitter mulai ditinggalkan oleh path gw masi setia dengan blog karena isi kepala gw ga bisa dibatasin cuma 140 karakter.

seiring dengan bertambahnya umur blog ini maka itu pula fungsi blog ini banyak berubah dari yang nulis2 asal jadi posting foto2 (pas lagi hobby bgt moto) sampe akhirnya nulis soal travelling juga, dan yang paling inti tetep curhat…

jadi intinya ape dy yg mau lo tulis sekarang?

sabar2 gw juga lagi mikir.. hahaha

.

.

so the point is ini bakal jadi diary online kelak ntar anak gw bisa baca gmn masa muda bapak nya, anak2 jaman sekarang mana tau bapak nya ngapain aja dulu waktu muda *semoga wordpress ga bangkrut sampe anak gw bisa baca ntar* , taunya bapaknya udah tajir aja bisa kasi duit anak…

malem ini gw baru selesai ngobrol sama temen ketemu gede, hahaha

pembahasan nya mengenai bokap2, secara gw ma dia kenal nya karena bokap kita berteman…

okay its hard to admit, but imagine if you have a father that super skill and have good occupation in certain big company in this country.

sama kaya dulu gw pernah posting taun 2009 mengenai nama besar ITB dan efek terhadap mahasiswanya (jaman2 masi semangat membara tiada tara sebagai mahasiswa)

klik ini buat liat postingan gw taun 2009 itu…

lebih lagi kalo lo anak pertama, bokap lo bakal punya efek intimidasi yang super karena as the heir of the family you have to live up the expectation.

expectasi bukan hanya datang dari orang tua tapi dateng dari lingkungan sekitar yg bakal nanya ke bokap ato nyokap lo

“wah anak lo skarang uda kerja dmn?”

“anak lo skarang udah jadi apa?”

kita dulu pernah dijejali oleh kata2 intimidasi yang mungkin sering lo denger waktu kecil “kamu harus lebih hebat dari papah” ibarat film inception ini uda dream level 3 uda menanamkan ide, doktrin.

yg jadi garis bawah gw bukan burden nya tapi effort nya..

klo kata mario teguh

“biarkanlah uang bekerja untuk anda jng anda yg bekerja untuk uang”

halah ngemeng aje lo ude tajir bisa ngomong gitu.. tapii yg kita ga tau proses dia menuju tajir itu kya apa, ga yang dia dari SD trus udah ngasi motivasi juga kan

“ayo temen2 semangat sekolah semangat menggapai impian kerjain tu pr matematika”

kan enggaakk….

.

.

.

nah proses ini yg jadi blackbox kehidupan bokap2 kita sampe mereka jadi seperti sekarang, gw mau coba fair sama anak gw kelak, makanya gw terusin tulis blog ini walopun kadang 3 bulan sekali baru posting.

Nak blog ini papa buat biar kamu tau klo perjuangan jadi sukses itu ga gampang dan kamu ngerti kenapa papa selalu kasi nasehat dan petuah.. itu semua ya biar kamu sukses “jadi anak yg lebih hebat dari papa”

.

.

.

so kesuksesan para bokap itu pasti ada kerja keras di belakang nya, entah yg pulang malem ato begadang ato apalah, sampe skarang mereka sukses.

yg jadi motivasi kita (gw terutama) adalah how to get there even faster than my dad did….

Gw gak mau cuma jadi “si oddy anak pak ini yg punya jabatan di perusahaan ini”
I want people know me as what I’ve done and what I am..

jangan jadi anak manja yang apa2 harus disuapin,

jadi anak yg mandiri bisa ngebanggain dan dibanggain orang tua…

self motivation itu penting bgt tapi ada saat nya kita lagi down dan ga bisa motivate, jadi makanya gw tulis di blog biar bisa dibaca klo2 lagi desperate.

.

.

tetap semangat

tetap berusaha

we get there eventually……

salam,

Oddy A. Pranidhana

kids these day

it’s a long story and no picture attach so if you’re bored just close this tab.

lately I’ve been talking to older guy all the time it’s like I’m swallowed in future vortex,
so yeaa my new career want me transferred from my base town to a slightly remote area in Rumbai Pekanbaru, working with the upmost skilled person in chevron company to assist them in finding fossil fuel throughout the Sumatra Basin
the word skilled means years of experience also mean they are older, in terms of knowledge I must bust my ass just to understand what they mean.
also sometimes they ask “what year are you graduate?” , “where do you study?”,
“how long have you been using this software?”, “are you geologist or Geophysicist?” dudeee I know I’m young (compare to those guys) and cute but don’t underestimated me like that.. hahaha

okay enough for the story, the bottom line is they talked about picking up their child afterschool, or having lunch time at home.
just how they taught their child.

remind me of kids these days back in Jkt, where they’re bragging how fancy his car was, bragging about his new phone, or bragging about traveling abroad. but not with their own money!
yea I know your dad super rich and famous but please don’t make fool of yourself.

I once wrote
“DONT BLAME YOUR PARENT FOR GIVING SUCH WEALTH, BLAME YOURSELF FOR WASTING IT”

The wealth just giving this world a spoiled generation, they have everything while they’re lack of tolerance, cant even socialize with other people, dont have manner, and they all bossy. Trust me you would punch them in the face, throw tomatos at that punched face, then hit them with golf stick..

it giving me teary eyes when I told story about once a kid back in school year doesn’t have that many resources in his life but he struggle then got success in present day, sometimes the strongest will of power is not self motivate.
it was your neighborhood, your surroundings, your environment.

how freakin poor you are if you’re hangin out with socialite then you would do anything just to dress like them or go out to fancy place like them, even change your name just to be acknowledge by your fancy friend, this just absolute pathetic.

on the contrary, you rich spoiled kids were put into slum then learn how to eat on the side of waste disposal, or how to do your own laundry at riverside, even sleep on the floor.

you will adapt, not change. because people don’t change. The nature of human being, they’re adapting.

Just throw yourself into what kind of any situation you DONT belong to, or you DONT want to, or you DONT even like, you will adapt..
That applies for more over billion years, from neanderthal to homo sapien.

Its not change or die
Its Adapt or die.

I might have sound like your dad yelling at you, telling story that you don’t even understand, giving example that you even won’t give a damn.

yeaa once again this is my blog, I’ll write what I want to write… hahahha

Regards,
Oddy A. Pranidhana

We compliment them..

Masih soal wanita…

Instead of mocking them, let just say I write compliment for them..

I quote my own tweet
“its remakrable how women can tell story inch by inch without losing any detail”

Ya mereka memang jinius, otak mereka dijejali program reka ulang kejadian dengan sebegitu detail.. It like built in CSI miami workflow in there..

Suatu hari di pantry kantor,, ada beberapa karyawan wanita sedang bercengkrama di meja, mereka ngobrol ftv, dan diceritainlah itu ftv ama satu cewe.. Dari awal sampe akhir tanpa jeda berpikir ato lupa, dan dengan gesture tubuh yang meyakinkan.. Tiada keraguan di dalam nya..
.
Analisis ane sebagai pria, itu kan ftv ya.. Dn ditayangin di tv dan pasti ada jeda iklan ada kebelet pipis lah, ada ngecek twitter di sela2 nonton, ada ganti channel pula.. Tapi bisa diceritain ulang dengan runut.. Maknyooss memank..
.
.
Itu baru satu,
Ada lagi kehebatan lain nya..
Mereka multitasking.. Ya betul bisa nyetrika sambil nonton sinetron dan sinetron yg ditonton bisa diceritain ulang dengan detil tanpa ada baju yang gosong ato bagian baju yang kusut karena tidak di setrika..
Mereka bisa masak sambil nelpon yang dimana ngerumpi berjam2 tanpa mengurangi atau melebihkan kadar garam, gula, cabe, bawang putih, daun salam, dan lain-lain di masakan yang mereka buat..
Yang baru2 ini mencengangkan gw adalah, mereka bisa dandan sambil nyetir.. Itu ruarr biaso.. Make bedak, make eyeliner, nge roll rambut, make pensil alis, lipstik dan sebagainya tanpa nabrak motor yang kalo pagi semena2 di jalan raya.. Dan sampe tujuan dengan selamat serta full make up…
.
.
Mungkin sebelum nya uda ada yang pernah baca “why men wont listen and women cant read maps”
Itu menjelaskan kenapa wanita dan pria begitu berbeza.

yang membuat mereka mengerti satu sama lain adalah tingkat toleransi yang tinggi dan kepercayaan..

Sekian dan terima kasih
.
.
Salam

Oddy A Pranidhana

Mereka Bisa

ya mereka ber asumsi,

siapa mereka? mereka adalah mahluk bumi yang diciptakan oleh yang maha kuasa untuk memiliki indra Kepo yang sangat tinggi dan memiliki intuisi asumsi yang besar..

ya mereka juga yang selalu punya intrik untuk memaksa kita kaum pria untuk mengalah, mereka juga yang memiliki pemikiran jenius untuk setiap kali mengetes kaum pria dengan pertanyaan2 jebakan nya..

e.g:

mahluk itu: “aku cantik ga hari ini ?”

kaum pria : “iya kamu cantik hari ini”

mahluk itu: “jadi cantik nya hari ini aja? kmaren2 engga?!?”

kaum pria : [this is a set up] #kemudianhening

————

masi banyak contoh lain…

ya mereka juga yang punya 2002 cara berbicara implisit untuk mengungkapkan keinginan mereka

e.g:

mahluk itu: “dah lama ya kita ga makan sushi”

kaum pria: ” iya udah lama ya”

mahluk itu: “ntar kita makan malem dimana”

kaum pria: “makan nasi goreng aja yuk”

mahluk itu: [muka cemberut, diam]

kaum pria: “kok diem?”

mahluk itu: “GAKPAPA”

kaum pria: “kamu mau makan sushi? yauda yuk kesana”

mahluk itu: “gak usah udah ga mood”

kita bukan cenanyang yang bisa mengartikan seluruh kata GAKPAPA yang mereka lontarkan di setiap ke ambiguitasan di setiap situasi.. 2 suku kata dan mereka bisa diam 2 hari..

ya mereka adalah

W a n i t a

———————-

wanita memiliki daya jelajah kepo yang tinggi,

suatu hari di sebuah mall di pondok indah dimana banyak anak gaul berkumpul, gw dan 3 orang teman lain, 2 diantaranya wanita berjanji bertemu di sebuah restoran sushi ternama di mall tersebut.. sebut saja “sushi tei”

disini kami mengungkap seberapa kepo nya kah wanita, mereka bisa menelusuri sampai mantan orde 3 dari seorang pria, dan disnilah mereka ber asumsi..

tanpa tau menahu bagaimana cerita sebenarnya mereka membuat asumsi dan jika asumsi mereka bertemu dengan asumsi wanita lain maka akan tercipta sebuah novel asumsi.. ya gitulah pokonya…

sekarang apa yang membuat mereka berasumsi? hipotesa gw adalah “perhatian”, betul mereka memperhatiin lo.. every single step.. mereka ingin tau apa yang lo lakuin, siapa lo, dan siapa aja yg deket ama lo.. memang klo dipikir sweet si.. tapi tolong asumsi nya dikurangi..

dan tidak semua wanita berasumsi, pembelaan gw klo ada yg bilang “kata siapa cewe berasumsi? gw enggak” ya mungkin lo enggak tapi yg lain banyak.. tolong link blog post ini di sebar merata ke lelaki atau perempuan, pendekatan kualitatif lebih disarankan dibandingkan kuantitatif.. gw menghargai pria2 tertindas di luar sana yang bingung akan pacar nya yang aneh..

ya ini sekilas info aja, , ,

bilang aja curhat atas kejombloan yang mberanjak menggerogoti..hahahhaa

salam olah raga

selamat jalan super sic 58

Best Regards,

Oddy A Pranidhana

kicauan sangkar twitter…

seperti gw janjikan sebelum nya..

posting ini bakal masukin beberapa quotes dari orang2 yang gw follow dari twitter gw @pranidhana

awalnya si terinspirasi dari film Catatan Harian si Boy

aga lupa2 inget si quote nya..

“Kalo lo kabur dari sini, sama aja lo ninggalin tai, lo ke tempat lain terus kabur lagi, lo tinggalin tai lagi, lama – lama dunia penuh sama tai lo”

sebelum nya @buke7 uda pernah bikin katanya, dan uda ada akun twitter nya juga.. tp gpp kan following nya beda.. jadi isinya pun beda,

daripada follow orang yang isinya NGELUH mulu, ya macet lah, idung nya jerawat, pembantunya ntn indosiar, hapenya ngehang, kutunya beranak,  pacarnya ulang taun *sirik*..

yaudala yaaa deal with it, sebagian uda gw unfollow karena bikin mood timeline gw jelek mulu.. sebagian lagi… Tunggu tanggal main nya.. HAHAHHA

di iringi backsound @stereocase – bebas

maree kita tulis posting ini..

kita urutkan timeline dari awal gw mencetuskan ide..

@tasyapramudita

“I love it when I make someone smile and laugh”

———————

@pras9000

“you taught me how to love, but not how to stop”

——————–

@pranidhana (narsis)

“we tweet random things,,, because life just unpredictable,,,”

——————–

@kaniakeny

“sekali kurang tidur, susah gantinya”

——————–

@mmukhisje

“penikahan emang sakral boi! sekali untuk selamanya”

——————–

@ke2doang

“if everything goes not right, goes left”

——————

@edwinjuniar

“bukan kakinya yang panjang, tapi celananya yg pendek”

——————

@eva_bachtiar

“shit happens. all u gotta do is just flush it!”

—————–

@st_agustaf

“women are quite easy to understand. under circumstances, you’ll feel much more highly appreciated for the absence you make than presence

—————–

@bayuadiat

“it cost destiny with a little bit of luck to find the right one”

—————-

@bramayudha

“terkadang manusia enggan untuk mengalah karena takut di lecehkan”

—————-

@uchiet

“sekali lagi: Gengsi gak bisa dinikahi, jadi untuk apa akrab bahkan berkomitmen dengan nya?”

—————-

@philipmantofa

“menikah lebih baik daripada membujang, namun membujang lebih baik daripada menikah dengan orang yang salah dan untuk alasan yang salah”

—————–

@nurulramadhani

“I make my dream reality, so its not a dream”

——————–

@marethamschvs

“lets face it. in this world its always about who you know. keep those good connections..”

——————–

@ochiipramita

“you will usually find what you are looking for the moment you stop looking for it”

——————–

@ajengwoelandari

“some people will wordk things out and some just dont know how to change”

———————-

@anyasannya

“kalo gagal mencapai sesuatu, lihat ke diri sendiri dulu.. salah apa? kurang apa? harus gimana? jangan liat keluar dulu”

———————-

ya cuma sekedar share, kadang ke galauan bisa dateng kapan aje, mo lagi ntn tipi, lagi boker ato lagi nytater motor.. *apa deh*

jadi ntar bakal ada seri kedua untuk quote2 ini..

keep inspiring guys..

Kesambet

Nyetir sendiri pulang kantor, radio mati, twitter mati, ym mati, henpon mati *yaiya hpnya mati ya ga bs twitteran
.
Lo dipaksa mikir karena lo ga bisa curhat ke social media, ga terpaksa ngeladenin ym ato bbm dr orang, dan ga terganggu dengan musik dari radio..
.
Sedikit serius gpplah ya.. Secara jarang juga yang baca blog gw.. Hehe
.
Peringatan dulu buat yg baca.. Ini pure tulisan ga ada gambar.. Dan kemungkinan akan panjang.. Jadi yang males baca monggo di close aja tab blog gw dari firefoxnya.. Bisa buka situs lain yg lebih menarik.. Ehehehe
.
Jadi ya pulang kantor kebetulan lagi bawa kendaraan roda 4 dan kebetulan juga dari keluar parkiran radio dalam posisi off dan hape mati.. Beberapa kejadian bikin lo notice klo lo ga terdistract oleh yg namanya blekbereh ato handheld lain,jd lo bisa peka thd lingkungan…
.
Mungkin lo ga sadar ada tukang jualan bakpau ato somay yg sering nongkrong di pinggir2 kantor dan mereka punya anak serta istri, within his daily life dia pergi berdagang dorong gerobak dari rumah nya.. Mungkin klo ga di ilustrasi kya lo nonton laskar pelangi lo ga bakal tau..
.
Mungkin klo di pikir dengan penghasilan tentative apa bisa dia idupin tu ank istri? Kya tukang ojek, abang becak, tukang nasigoreng, jualan gorengan. Semua tentative income..
.
Bisa aja tuh.. Idup2 juga anak istri mereka..
.
.
Ga lama sebelum hari ini gw cerita sama temen gw betapa temen2 seangkatan uda pada berhasil punya kerjaan bagus, income cukup juga istri menawan.. Betapa envy nya gw.. Malem itu kebawa suasana ampe gw pulang ke rumah jam 12 malem.. Dan sampe rumah pun gw masi mikir gimana gw bisa jd kya mereka..
.
Point pertama
Omongan kmaren bakal memicu gw untuk kerja lebi giat lagi..supaya kelak gw ga cuma bisa ngeliat mreka dari bawah tapi bisa ngobrol sejajar dengan mreka..
.
Point kedua
Gw bisa berkata “alhamdulillah” ya bener gw ngomong “alhamdulillah”
Karena apa yg gw punya sekarang lebi dari cukup drpd org2 lain yang ga seberuntung gw..
.
Karena status orang yang bekerja kantoran dan bergaji akan lebih tinggi dimata masyarakat dibandingkan pekerja freelance..
.
Gw mau cerita sedikit bagaimana persepsi “pria sudirman” di mata org.. Kejadian nya juga hari minggu, hari itu gw jalan ber empat ama temen gw ke senayan city kebetulan lewat sudirman.. Trus ngobrol2..
Orang yg kerja di daerah sudirman even dengan gaji 1.5 juta perbulan akan tetap terlihat tajir dibandingkan ama orang yang kerja di rumah sewaan dengan gaji 2 kali lipat nya..
I do think the same, sampe liat realita klo “pria sudirman” ga setajir yg lo bayangkan..
Dandan modis kepala klimis nenteng agenda tipis berlapis kulit..
Gw bukan mendiskreditkan mreka.. Gw cuma mau sharing betapa mindset lo kudu berubah..
.
Ato mungkin mindset orangtua lo yang harus dirubah…
Ditanya “kerja dimana?”
Dada busung
Mata melotot
Suara lantang
“di daerah sudirman”
Emang ada yg beneran gajinya dua digit dan kehidupan nya oke gila..Foya2 sana sini..

ga selamanya cuy..

.
What I’m thinking that even someone have a better life u look at, just be proud.. u have ur own story..

om google

sejujur nya gw kaget dengan apa yang google bisa lakukan terhadap kehidupan seseorang..

sekarang segala sesuatu om google punya jawaban nya..

.

.

oke misal ada yang tanya “eh artinya ganbatte apaan yak?”

“lo search aja di om google”

everything u can get dari arti sampe artikel yg ada kata2 ganbatte nya keluar…

.

.

nah kenapa gw came up dengan topik si om google ini?

as far as I know.. 78% orang di dunia ini dengan umur rata2 diatas 15 tahun pasti sudah memiliki minimal sebuah e-mail.. yang mana e- mail harus diakses dengan menggunakan jaringan internet, *knp internet yak? bukan nya worldwidenet #tanyakenapa* ehe oke jadi apa yang e-mail bisa lakukan? selain jadi pengganti pak pos pengantar surat?

e-mail jadi syarat untuk masuk ke jejaring sosial diamana semua orang mau eksis, termasuk gw..ehehehe

.

.

once a person told me, dia tau semua tentang gw,, meen tau dari mane?? google have the answer..

untuk orang yang aga geek dan lebih sering menghabiskan waktu di depan komputer, internet adalah my best fren, my companion, my fellowship of begadang, my savior when I’m lost, my way of learn, my teacher, my everyday live.. ngaku!  lo pada pasti buka internet kan setiap hari,,,

.

.

jadi ya semua yang bisa te record oleh situs2 sosial ato forum online *baca: kaskus* bisa smua muncul di depan muka si om google..what I learn.. internet jaman gw dulu smp masi kudu pake “kosong delapan kosong sembilan delapan sembilan empatkali” sekarang hengpon 200 rb aja uda bisa internet sepuasnya,,,

.

.

jadi posting ini ga ada intinya.. yang mau nyimpulin monggo silahkan..ahahahahaha

best regards,

Oddy A Pranidhana