stengah jam sebelum jam pulang

udah lama sebenernya pengen mulai ngeblog lagi tapi apa daya waktu luang sekarang tidak sebanyak dulu dan lebih banyak dipake buat ngayal mimpi apa sama cuci kaki sebelum tidur.

 

akhirnya di hari2 yang makin lama makin bertambah ini, ini bahasa apaan dah gw sendiri ga ngerti.. ya gitulah pokonya, gw pengen menyempatkan stengah jam terakhir sebelum pulang kerja di dedikasikan buat nge blog.

tapi ga tau topik nya apa.. haha yasud lah ya

 

oke beberapa minggu belakangan ini gw mulai sering naik KRL, iya KRL kereta untuk kaum marjinal yang berusaha memerangi kejam nya kemacetan ibukota dan juga mencari rezeki halal untuk memenuhi kebutuhan keluarga, beberapa yg gw notice adalah

  1. dari keroco mumet kya gw sampe boss juga naik KRL, ga jarang tu gw liat samsung s6, iphone 6s, betebaran dipegang orang2.
  2. banyak juge ye orang bekasi, gila itu kereta feeder aja masi sumpek aslik..

ya masi banyak fakta2 lain tapi mungkin nanti gw jembrengin lagi..

 

Advertisements

Akhirnya kembali lagi.. 

akhirnya setelah bersihin debu, ngelapin sarang laba2, sama bersihin karat.

blog ini kembali hidup dari kubur.

post terakhir itu agustus 2013, sama agustus 2014.. hahah setaun sekali.

tapi apa yg terjadi selama itu akan gw kuak dalam pembahasan yg cukup dalam dan menohok serta membuat hati anda berbinar dan mata berdebar.

setaun belakangan banyak yg lebih sering main path dan ig daripada blog, tapi blog seharusnya tetap menjadi sarana curhat paling optimum karena bisa nulis panjang banget plus bisa pake narasi.

cukup pemanasan nya, Taun 2014 banyak bgt yg terjadi dan banyak juga yg susah diceritain di blog,, ciee curhat..

1 Pertanyaan buat renungan ramadhan 2015 ini, apa yg membentuk watak seseorang?

Dulu gw pernah bahas ttg “people dont change” bisa dicek disini

Menurut hipotesa sotoy gw, Kualitas seseorang ditentukan oleh lingkungan nya.. Waktu itu gw dines keluar dan perjalanan nya cukup lama, lebih dari 6 jam, kebetulan gw punya video mesakke bangsaku.. Video stand up comedynya pandji.. Gw setel lah tu, pandji disitu blg.. Bahwa klo sistem pendidikan di indonesia ini salah, karena sering di salahin makanya org takut berbuat bener, sadar ga sadar system bully di indonesia uda mengkhawatirkan… Siap yg di bully dan siapa yg mem bully?

Yg di bully adalah masyarakat, yg membully adalah lingkungan.. Ribet ye bahasanye, yauda gini pokonya.. Org punya pendapat boleh, dan mengemukakan nya pun boleh, ada contoh kasus seperti yg org timur kuliah di jogja dan nge jelek2in jogja.. Menurut gw sah2 aja dia berpendapat, salah nya dia tulis nya di media sosial, abis lah dia di bully lingkungan, toh yg komen setuju sama dia ada juga, kok ga ikut di bully??

Beranjak dewaasa, cailah dewasa.. Ibarat naik mobil, waktu muda kita ada di di perempatan, klo mau lurus tinggal liat kiri kanan, nah skarang uda berumur, kita ada di per17an ada 17 mata angin yg harus di cek sebelum jalan lurus kedepan… Tahap ngecek itu yg disebut tanggung jawab, karena kita ga mau jalan 2 meter tiba2 ditabrak tronton trus mati gitu aja..

Beberapa org percaya klo nasi padang adalah sumber kebahagiaan, dan gw salah satunya, ga nyambung kieu.. Bodo amit dah..

Sebenernya topiknya apa si ini?

Mohon maap uda lama ga nulis blog jd masi aga grogi nemuin mood nya..

Klo ada yg ntn man of steel yg 2013 yg versi bulu dadanya klewer2 karena kostumnya kelewat ketat, sama si zodd nya pake jenggot model ustad.. Nah disitu bapak nya clark pernah blg “people are afraid of what they dont understand”  yg artinya, coba dulu baru ngerti, tp tidak berlaku buat minum baygon ya.. Ya kureng lebih klo takut ya di pelajari sampe understand jadi uda ga takut lagi, belajar banyak sumber nya, google tau segalanya, yg membatasi antara tau dan ga tau cuma 1… NIAT..

Hahahaha kyanya serius amatan yak, yauda gw menceritakan sedikit aja ttg kisah hidup gw,

Jd dulu gw pernah berjanji pada waktu gw kuliah, klo gw kerja nanti gw pengen punya 2 hal:

  1. Corolla DX
  2. Iphone

Dan alhamdulillah uda mampu kebeli dua2 nya.. Postingan Ke70  yg gw bikin pertama kali taun 2008.. Trus iler gw masi netes terus ga brenti2, sampe akhirnya taun 2010 gw bikin lagi postingan corollaDX dan sampe akhirnya 3 taun dari postingan itu terkumpullah uang dari hasil meminjam dan dari hasil memeras darah dan juga keringat, dan dibelilah corolla DX 1981 codename: Bagas.

Percaya apa engga gw lebih sering buka kap mesin daripada bagasi ini mobil.. Hahaha dipake ngapel ke bogor setiap weekend sampe pernah overheat pulang kondangan brenti di pom bensin, dari putus lampu depan, dinamo stater mati, alternator rusak, kompresor jebluk, relay copot, elektrik fan mati, aki tekor, baut roda patah, sampe air radiator muncrat.. You name it lah.. Berbagai suka duka bersama,

Kondisi awal..


Kondisi skarang… 😎😎😎

Kata tukang las yg suka lewat depan rumah, “cakep ni buat malem mingguan di Bekate boss”

Mayan lah dipuji tukang las.. Hahaha

Belinya pun inden, iya bener inden.. Sama ketua DX club bandung.. Inden nya lumayan lama.. Sekitar 1-2 taun lah.. “Kang atulah jng di lepas ke org lain, ntar saya aja yg bayarin”

Dan akhirnya dilepas jg, sampe si akang ketua club dx bdg ini uda ganti mobil 4 kali, dan akhirnya balik lg beli DX merah lg, sampe skarang saya masi memegang teguh janji buat ngerawatnya kang.. 😎😎😎

Bagas ini bukan sembarang DX, dia di jejali dengan mesin yg cukup boros untuk ukuran bodi yg kecil,

7K 1.8 litre EFI

Niatnya sih pengen ganti 4A-GE 16v tp apa daya kantong tak cukup.. Jd buat skarang cukup pake ini dulu..

Klo punya mimpi, bermimpilah dengan detail, kelak pasti akan tercapai..

Sekian dulu postingan hari ini, semoga niat masi ada buat terus blogging..

Tetap sehat

Tetap semangat

Jangan suka gosok gigi pake oli samping,

Ga bagus buat mulut..
-Oddy A. Pranidhana

semua berawal dari niat, kalo ga shanggup ya shanggupin..

WARNING: post ini panjang, dan aga terlalu serius buat yg cuma blogwalking,klo emg niat baca di bookmark aja dulu nanti sempatkan kalau ada waktu senggang.

terima kasih perhatian nya,

-pranidhana

sembari mendengarkan lagu frank sinatra,

saya yakin post ini akan sangat dalam ,sedalam portal kaiju di bawah laut pasifik.

ga berapa lama ini banyak saya menemui berbagai tipe orang yang sesungguh nya sangat capable untuk meraih sesuatu namun di batasi oleh pikiran nya sendiri, kalo kata teman saya Bayu “confined brain”

“ah gw kan cuma ini ga kaya lo yg gini”

“apalah gw ni mana ada bisa gw bikin kaya gitu”

“yah gw mana bisa kan gw cuma lulusan sekolah ini”

itu cuma sebagian aja dari banyak orang yang menjudge diri nya sendiri, bukan orang lain yg menilai tapi dirinya sendiri.

dulu gw ga percaya dengan hal2 yg berbau semangat, berusaha lebih baik, bekerja lebih keras, ambil setiap kesempatan.

apalah itu, semua tu uda ada jalan nya.

tapi ternyata namanya idup pasti belajar dari yg lalu2 kalo ga belajar ya mungkin belum sadar..

kata2 semangat itu muncul dari diri sendiri, self motivation untuk menggapai sesuatu.

sedikit tentang kisah idup gw yang mana gw sangat amat bersyukur sampai sekarang, kalo kata mbak ninik “no such thing as coincidence” ga ada yg namanya kebetulan dalam idup, semua itu udah diatur sama yg diatas.

berangkat dari kuliah di bandung dengan segala keterbatasan gw, males2an kuliah.. belajar seadanya ngulang matakuliah terus, sampe ngulang statistika dasar 3 kali dan akhirnya mau ngulang yg ke 4 pas banget kurikulum baru trus ditiadakan, alhamdulillah banget.

gw ga pernah ngebayangin bisa dapet yg lebih baik dari sekarang,

dulu pas selesai kuliah pesimis sekali mau kerja apa cuma punya IPK yg dibawah rata-rata, ga punya sertifikasi keahlian apapun, super terpuruk.

tapi semua itu berawal dari sebuah niat.. kalo ga shanggup ya shanggupin..

niat yag tulus dari dalam hati, kemauan yg besar sebesar jaeger, seperti film animasi green lantern power nya dia dicincin ijo yg lebih mirip cincin nya tessy daripada cincin kekuatan itu, powernya berasal dari power of will “kemaluan” eh maap “kemauan”

pertama dapet kerja, dulu di sebuah PT yg lebih mirip sekolah tinggi kesabaran daripada kantor, karena disinilah gw di beri sks demi sks belajar tentang bagaimana menghargai idup… Pertama ditawarin “mau kerja magang ga?” langsung ane jawab “mau” gaji nya cuma 1 juta perak satu bulan yang mana harus cukup untuk satu bulan hidup di jakarta, but if there’s a will there’s a way (cembetul daritadi sok2 inggris hahaha)

dulu rumah gw di tambun setiap hari ke kantor naik bis non ac 3000 perak berdesak2an dan bau keringet, kalo sampe kantor mampir kamar mandi cuci muka di lap pake tisu item tu tisu.. bekerak bener muke..

tapi semua dijalanin karena gw mau kerja, mau dulu hasil bagus ato jelek blakangan.

dateng jam 8 pagi pulang jam 9 malem, besok nya gitu lagi gitu lagi gitu lagi.

bertahan hampir 3 bulan dengan gaji 1 juta perak dan jam kantor yang tak tentu adanya tanpa ada uang lembur akhirnya saya diangkat menjadi pegawai kontrak di PT yg lebih mirip sekolah tinggi kesabaran daripada kantor tsb.

“besok lo gantiin orang ya di VICO” assigment pertama langsung gantiin senior di VICO

“tugasnya ngapain mas?”

“ya lo klo ada request dikerjain”

matilah hari pertama kerja sebagai pegawai kontrak suru onsite di client besar gimana ga cenat cenut.

tapi ga ada kata tidak “oke mas siap” bermodalkan tekad dan kemauan keras untuk belajar.

keesokan hari sampe sana berharap ga ada request, eternyata tak dinyanya tak disangka tak diduga

bujret “mas tolong di list ya 2D seismic line yg diluar boundary ini-ini-ini”

kriik kriik kriiiikk..

apaaaaa iniiiihhhhh?!?! matilaaah awaaa…

dengan ke sotoy-an yang bisa dibilang cukup tinggi alhamdulillah bereslah itu request.

hari demi hari berlalu sampai akhirnya saya di panggil ke ruangan bos

“dy bulan depan lo gantiin orang ya di pertamina EP, lu stay disana sesuai kontrak kita ma pertamina”

“oke mas” pdhal ga tau kerjanya apa yg penting brengs aja dulu.

pengetahuan software = nol besar

sampe even gw nanya ke user tentang cara make software, segitu gw ga tau malu mo belajar..

gaji gw dulu pas kontrak nowhere near 3.5 juta perak, tapi jauh lebih bersyukur daripada jaman magang, hahaha

ya ga nyampe 3 juta gimana mau nabung beli rumah beli kendaraan?

tapi sekali lagi semua berawal dari niat kalo ga shanggup ya shanggupin…

di niatin akhirnya nyicil motor matic keluaran baru waktu itu, ambil cicilan yang 13 bulan cicilan nya 1,7 juta perbulan sedangkan gaji gw ga sampe 3 juta.. bahaha ini ma sama aja gw balik jaman magang.

saat temen2 uda punya barang2 baru dan gadget2 terkini gw masi mikirin cicilan motor, kapaan lunas nya…

tapi tu motor walopun belum lunas jasanya tiada tara, mengantar kesana kemari menemani ujan2an menerjang panas dan banjir tambun – standard chartered setiap hari.

sampe akhirnya setaun sebulan lunas juga tu motor.

akhirnya di titik balik karir dan kehidupan gw, taun kedua di PT yg lebih mirip sekolah tinggi kesabaran daripada kantor ini gw tau gw ga bisa begini terus, lalu desember 2011 gw memutuskan untuk ber wirausaha bersama temen2 gw..

awalnya gw dan 3 orang temen gw yg lain ingin membuat suatu usaha jasa yang premium entry, yg ratenya hanya bisa di tebus oleh kalangan menegah ke atas, memang tujuan kami muluk2 dan ambisi kami tinggi, sembari kerja kantoran jam 7 sampai 5 sore, gw mengorbankan waktu gw buat brainstorming bersama teman2..

pulang kantor disempatkan beradu argumen bertukar pikiran menggodok sesuatu yg bisa kita jual ke publik, tak jarang jam 12 malam terlewati tak jarang pula itu terjadi di hari kerja, alhasil begadang pun dijabanin, 2 kali seminggu masi oke, tiga kali seminggu lalu ga lama nyerah juga badan gw.. sakit pun tak ter elakkan.

dan akhirnya kita putuskan untuk bikin sebuah portofolio, yg kurang lebih dananya hampir menyentuh angka fantastis sekian belas juta.. yg mana saat itu gaji gw 5 juta aja ga ada..

tapi semua berawal dari niat, klo ga shanggup ya shanggupin… emang dasarnya gw ga banyak pikir, asal ada kesempatan hableh aja.. akhirnya gaji 1 bulan abis buat patungan bikin portofolio, trus gimana gw idup? ngantor dkk?

ada yg namanya sistim utang broo.. hahaha

portofolio akhirnya dibuat di daerah sawarna..

setelah jadi kami ber 4 coba jalanin beberapa proyek ternyata ditengah jalan kami ga cocok sama salah satu partner kami, dan setelah melalui cek cok panjang penuh derita dan menguras emosi.. beneran menguras emosi.. diputuskan kami berhentikan dia.. tapi bagaimana dengan hasil portofolio yg udah kita kerjain bareng? masalah demi masalah dateng.. ga jarang juga gw begadang demi cari solusi buat itu..

ga jarang dikantor sering di becandain “dy lo abis nonton wayang ye.. muka lesu amat” tapi namanya dunia kerja, apapun alesan nya tetep harus masuk sesuai jam kantor.. yg mana kantor pertamina tmpat gw onsite masuk jam 7 pagi.. nasiiibb..

gw percaya semua pasti ada hasil nya, sampe akhirnya suatu hari salah satu partner gw ngajak ketemuan buat ngebahas step selanjutnya buat ngembangin ini usaha..

yaa bikin PT (as in Perseroan Terbatas) dengan modal yang ga sedikit..

setelah melalui diskusi panjang.. literally panjang.. akhirnya ditentukanlah sekian juta rupiah harus dikucurkan untuk membangun PT ini..

putar otak, gimana dapet duit sebanyak itu.. bisa utang tapi utang ke siapa??

saat itu gw ga punya option karena 2 partner gw resign untuk mengurus bisnis ini.. dan gw klo resign bisa di bakar idup2 di tebas pake kapak naga geni ama bokap.. tapi kompensasinya kalo ga bisa resign ya investasi harus lebih banyak karena gw ga kerja langsung, modyarrr aselik..

sampai akhirnya gw menyanggupi dengan syarat di cicil setaun, ya modal nya gw cicil setaun..

yg mana perbulan nya lebih dari gaji gw saat itu.. bulan pertama gw bayar dengan utang yg gw tau pasti ga sanggup gw bayar..

tapi memang rezeki ga kemana 2 minggu sebelum bulan kedua gw dapet panggilan di kantor yg sekarang jadi tempat gw bernaung.. dengan gaji yg alhamdulillah mampu menutupi cicilan itu.. walopun sisanya dibilang cukup buat idup..

hampir setahun berlalu cita2 kami yg muluk2 dan visi kami yg bisa dibilang nekat berbuah hasil..

sudah beberapa vendor ternama kami shikat dengan jasa kami..

sebut saja

L’oreal, Telkomsel, Abbott Labolatories, Damn I love Indonesia, Sherina, konser Pandji pun kami yg tangani, bahkan vendor malaysia pun berlabuh menggunakan jasa kami..

tak lama setelah beberapa project akhirnya kami mampu untuk merekrut seorang profesional untuk menambah daya dobrak kami di kancah bisnis ini kedepan nya dan mendapat kesempatan untuk memiliki kantor kami sendiri di bilangan jalan fatmawati, walaupun terbilang masi nebeng dengan kantor lain tetapi kami cukup bangga… ini adalah buah hasil jerih payah kami…

kami mulai ini semua dari angka nol

tidak ada campur tangan softloan modal orang tua sedikitpun..

PT. Candra Cita Lestari

photo

http://yelocreative.com

semua berawal dari niat, kalo ga shanggup ya shanggupin…

Rezeki manusia sudah ada yg atur, kita hanya perlu berusaha untuk mendapatkan nya..

kalo niat buat usaha aja ga ada gimana mau di turunin rezeki nya..

jangan batasi apa yang bisa lo lakuin dengan doktrin2 diri sendiri, jangan batasin apa yg bisa lo pelajari di dalam idup lo..

jangan pernah bilang gw ga bisa kecuali lo disuruh makan kepala sendiri..

tetap sehat

tetap semangat

jangan pacaran di bulan,

kesananya mahal…

salam,

Oddy A. Pranidhana

Travel Tasikmalaya

Menyambung post dari masbro bayu

Berawal dari sebuah email tentang berita bahagia akan teman seperjuangan, di masa paling mengenaskan masa2 kuliah akan meng akhiri masa lakang nya maka.. Kami gw, edwin, bayu, dan ei sebagai kawan yg baik akan menghadiri pernikahan dia…

Di

Tasikmalaya…………

Ya memang benar di tasik, pagi sebelum keberangkatan ada debat yg mana bukan debat tp bisa diitung sebagai sebuah perdebatan ttg kapan kita brengket ke tasik.. Akhirnya diputuskan jam 2 pagi dari jkt menuju tasik…
2 jam perjalanan jkt-bdg dilanjut dengan sekitar 2.5 jam perjalanan menuju tasik..
Sampai akhirnya bertemu dengan angkot khas tasik
20130609-194702.jpg

berhenti di peristirahatan pertama, dimana mereka menyajikan makanan yg sungguh unik jika dijadikan sebagai sarapan..
20130609-192240.jpg
Penasaran apa itu.. Itu adalah buntut dalem plastik yg direbus pake kaldu..
Cara pemasakan yg aneh tp menghasilkan citarasa layaknya para chef hotel internasional
20130609-192600.jpg
Kenikmatan makan sop buntut di pagi hari stelah perjalanan panjang, memang priceless ditambah dengan menonton video youtube ttg tahu sumedang yg venomenal sebagai teman sarapan..
Lokasi sarapan kami sekitar 4km sebelum gerbang gapura masuk tasik 20130609-193950.jpg

Sila mampir jikalau ke tasik..

Setelah sarapan dan meng geje selama beberapa waktu akhirnya kami sampai di tempat pernikahan imam..
Sempat kami meng geje di depan hotel tmpt perayaan..

20130609-195727.jpg
Masuk ke tmpt pernikahan.. “Men mana si imam?” Tampak pelaminan masi kosong isinya anak2 bocah makan somay diatas sana..
Trnyata kita kepagian.. Hahaha jam 10 tamu mulai berdatangan.. Dan imam beserta istrinya yg cantik pun menyeruak
“bray istrinya imam cantik bangett”
“Anak pak kades kali”
“Tebak beda berapa taun?”
Gw bayu edwin dan ei bertanya2..
Baiklah kita memutuskan untuk menanyakan di atas pelaminan..
Alih2 bisik2 ke imam.. Si bayu
“mam beda berapa taun?”
Tanpa tedeng aling2.. Wahahaha
Imam pun planga plongo
“Emg knapa gitu?”
-____-
Sambil menunjuk-nunjuk 3 jari.. Hooo mantaap
Seperti layaknya nikahan dimane2 yee.. Suka ada video testimoni..
Datanglah si cameramen:
“temen2 deketnya imam banget yaa ini..”
Kita:
“Mmmm biasa aja si mas ga deket2 bgt”
Cameramen:
“Ooo tapi pasti uda kaya keluarga ya, soalnya yg diundang kesini cuma keluarga aja”
Kita: heninggg………. Krik….krik…krik…..

Apa2n si mamen ga blg2 klo keluarga doank… Emailnya ditaro di milis..
-____-
Selesai nyelametin imam.. Kita kembali ke jkt dengan menempuh perjalanan puanjang soalnya si edwin lanjut ke banjar…
Dimulai dengan naik bis budiman bdg-tasik seharga 25rb rupiah saja dengan ac pula.. Tapi 3 jam perjalanan… Setelah itu ternyata berenti di terminal caheum dilanjut damri dari caheum ke leuwi panjang seharga 2ribu perak aje.. Ampe leuwipanjang ei pulang dijemput trus bengong cem anak ilang bedua bayu..
“Bay balik naek ape kita?”
“Ini bis banyak lho ya”
Di pirit hiji2 dari ujung ke ujung manaa yg ke bekasi..
Akhirnya naik bis patrajasa 35rb saja sampe bekaseeh.. Mangstap..
Sesampainya di bekaseh timur ngojek kerumah jarak 1/20 ke tasik tp harga samak.. Maknyos emg bayar ojek..

Bener2 roadtrip pulang dari tasik..

Travel magelang-yogyakarta

Wouw yeahh.. Kembali lagi bersama saya untuk ulasan singkat makan enak dan jalan2 nikmat ke daerah jogja dan magelang..

Berawal dari liburan panjang jumat sabtu minggu maka gw memutuskan untuk “Pulang ke kotamu, ada setangkup haru dalam rindu
Masih seperti dulu
Tiap sudut menyapaku bersahabat penuh selaksa makna” ni kalo #AnakLama pasti tau.. Hahaha ketauan jadulnya..

Iyaa ini adalah kota yg bersahabat kota yang hangat (agak panas si, literally) kota dimana budaya dijunjung tinggi sebagai warisan nenek moyang, kota yg di istimewakan, kota dimana saya dilahirkan..

YOGYAKARTA

Dengan segala kenangan nya dan segala eksotisme budaya nya…

Sebelum kita bicara ttg yogyakarta ada satu kota satelite terletak kurang lebih 50km di arah barat laut kota yogyakarta dimana terletak warisan budaya dunia salah satu dari keajaiban dunia, Candi borobudur yg megah… Ya kota
Magelang,
Dikenal sebagai kota tentara dimana banyak sekali plat mobil ada stiker warna warni merah ijo bintang2 dan baju loreng2 sliweran di tengah kota..
Kota ini menyimpan kuliner yang menakjubkan.. Apa aja kuliner nya? Mari Kita bahas,
Ditemani 2 teman saya mbak ninik dan mbak widya kita bertiga menjelajah kota magelang untuk akhirnya berhenti di sebuah kedai makan yg terletak di jalan antar kota magelang-jogja bernama kedai makan
Panjiwo
“Saya mau yg paling enak” bwhahahaha

Datanglah seporsi bebek goreng, yg mana seperti layaknya semua bebek bentuknya sama namun yg spesial dari bebek ini adalah sambalnya..
20130407-100427.jpg
Rasa bebeknya yg gurih dan sambal nya yang masih berbentuk cabe sukses membuat saya menitikkan air keringat.. Maknyus gaan..
Nikmat sekaleeh, eh salah.. Nikmat nya berkaleh2… Hahahahha
Menakjubkan…

Selesai bersantap siang kami bertiga melanjutkan perjalanan menuju salah satu warisan budaya terbesar indonesia yaitu candi megah borobudur..
Sampai di borobudur cuaca sedikit hujan, lalu menaikilah kami semacam transportasi darat yg bernama kereta wisata yg mana adalah mobil gandeng.. Dengan biaya yg cukup terjangkau
20130407-101828.jpg
Diantarlah kami menuju muka gerbang candi borobudur, bagi yg sudah lama tidak ke borobudur sekarang di dalam area candi sudah sangat bagus bersih dan teratur bahkan ada mas2 medhok yg siap menegur kita kalu mau menaiki stupa ato melakukan hal2 aneh di area candi..
20130407-102752.jpg
Cuaca semakin deras memaksa kami untuk tidak bisa berlama2 diatas candi..
Ini adalah Beberapa hasil foto yg didapat..
20130407-103033.jpg
20130407-103458.jpg
Perjalanan belum usai, kelaparan melanda kami dikarenakan menaiki tangga borbudur cukup menguras energi,maka kami memutuskan untuk singgah di fiore getuk bollen.. Apa itu getuk bollen, dia adalah getuk.. Yaiyalayaaa..
“Geetuk asale soko teloo” #AnakJawaLama pasti tau ni lagu.. Hahaha
Tapi apa yg menarik adalah getuk ini di buat berbagai rasa, ada srikaya, vanilla, coklat, pisang, keju, dan banyak lagi.. Dikemas dalam bungkusan menarik.. Sayang saya tidak sempat mengabadikan nya.. Mungkin next time..
Seusai membeli cemilan di getuk bollen kembali kami melanjutkan perjalanan untuk makan malam di bakmie godhog pak broto..
Berikut koordinat nya..
7° 31.0663 S 110° 11.6631 E
Lebih tepat disebut bakmi godhod sabar menanti hingga perut bebunyi..
Yg mengantri dikit tapi yg dimasak buanyaaaaakkk banjets… Ntah mungkin melayani pesanan lewat lelepon..

20130407-105512.jpg
Bakmie godhog pun tiba.. Rahasia dari bakmie godhog adalah kalau tidak diaduk dan bagian atas mulai mendingin biarkan saja.. Karena panas nya tersimpan dibawah..

Keesokan harinya kami meluncur ke sebuah museum yang mana dimana sebagaimana sehingga merupakan musem yg dikelola secara swasta

20130609-183502.jpg
Ya betul museum ullen sentalu, dimana museum ini ga bole poto2 didalem.. Sayaang bgt meeen..
Jadi yaa isinya beuhhhh
Dari sejarah kerajaan jogja – solo
Ampe filosofi2 tetang kain2 batik sampe puisi2 surat cinta para sultan adaak..
Terletak di daerah kaliurang emang relatif baru museum nya.. Tapi super sangat worthed banget dikunjungin.. Super jawa abis..
Yg menarik dari museum ini adalah ada goa nya meen, masuk ke lorong gitu nanti muncul nya ke ruang pameran.. Keren lah..
Klo hoki lg ga banyak pengunjung ntar diceritain sama mbak2 medhok nya ttg segala filosofi dibalik busana paes ageng ato kain batik, bedanya batik solo dan batik jogja..

20130609-184114.jpg
Suasana di dalem museum cozy bgt..
Please do visit..
Masuk kawasan wisata kaliurang tanya aja museum ullen sentalu dimana pak? Nyampe pasti..

Selesai dari tour panjang di ullen sentalu terasa perut sedikit bergejolak karena lafaar.. Singgahlah kami di raminten..

20130609-184410.jpg
Makanan nya enaak tp ada yg lebih dahsyat.. Ditantang oleh mbak niniik.. “Mas coba abisin”
Dipesenin se galon es kelapa.. Wahahaha
Bukti terlampir

20130609-184617.jpg

Mungkin di poto ga keliatan trlalu besar
Tp plis ke raminten pesen es kelapa galon ini.. Gde banget meen

20130609-184744.jpg
Dan tidak habiiss… Wahahaha sangat banyak porsi org selusin ini si…

Di sebelah raminten kaliurang ada toko souvenir…
Dan mereka menjual..

20130609-184944.jpg

Maknyoosss.. Hahaha

Selesai dari raminten kami, saya, mbak ninik, dan mbak wid bersua sejenak dengan sanak saudara.. Tidak terasa sudah cukup malam.. Maka perut kembali bergejolak layaknya darah abege yg menggebu2..

Kali ini adalah jajanan mahasiswa abis…
Terletak di daerah kridosono,konon mahasiswa yg lg nunggu uang kiriman ortu di akhir bulan banyak menyambangi tmpt makan ini..

20130609-185203.jpg
Ya betul sapi
Bukan daging kambing bukan pula daging ayam.. Ini adalah daging sapi..
Dewa org india kita sembeleh di sini kita makaann…
Bwahahaha yg membuat jajanan ini populer iyalah… Muraah meeenn.. Dan bisa dianter ke mobil.. Wahahaha sepaket dengan teh hangat.. Maknyusss

20130609-185506.jpg
Antara doyan ato laper.. Tapi sekejap mata nasi goreng sudah menempati lambung bagian atas.. Wahahahaha

2 hari di jogja tidak berasa cukup banyak yg dimakan..

Belum semua tmpt wisata di jogja dijabanin dan blm semua kuliner di telan..

Jadi tetap sehat tetap semangat..
Bakal ada jalan2 jogja lg jilid selanjutnya…

Sedikit perspektif tentang Dokter

Tulisan ini terinspirasi dari kumpulan artikel dari Buku yg ditulis dr.Yose
Waluyo yang berjudul “Doctor; The Ordinary Me”, tulisan ini sebenarnya
buah pemikiran yang lahir setelah melihat fenomena ketidakpuasan
masyarakat terhadap dokter dan ketidakpedulian pemerintah terhadap
profesi ini…Pemikiran yg kemungkinan bergejolak di benak seluruh dokter
akan tetapi belum dapat diungkapkan hingga akhirnya dr.Yose membuat
artikel tersebut…

DOKTER JUGA MANUSIA

Sudah menjadi suratan seorang dokter untuk dianggap seorang dewa.
Dokter adalah makhluk Tuhan yang tercipta untuk menolong sesama,
dokter adalah malaikat yang tidak boleh melakukan kesalahan, dokter
adalah penyembuh, bahkan dokter dianggap sebagai penyebab hidup atau
matinya seseorang. Tapi mungkin tidak banyak yang sadar bahwa dokter
juga manusia yang bisa lelah, dokter adalah juga seperti manusia
umumnya yang bisa melakukan kesalahan, dokter hanyalah manusia yang
disumpah untuk melakukan yang terbaik sesuai kemampuannya dan bukan
bersumpah untuk menjadi sempurna.

Di sebuah tempat terpencil di kepulauan yang berpenduduk lumayan
padat, sebut saja dokter Agus memberi pelayanan di Puskesmas dari jam 8
pagi sampai 4 sore, malamnya dia membuka praktek di rumah sampai jam
10 malam. Suatu ketika saat dr. Agus bersiap tidur, seorang pemuda
membangunkannya dan mengatakan bahwa ayahnya sedang sakit keras.
Walau masih dilanda lelah, sang dokter pun pergi ke rumah tersebut dan
kembali setelah lewat tengah malam. Belum sempat matanya terpejam,
jam 3 subuh seseorang mengetuk pintu dan mengaku kalau ibunya sedang
sakit. Sesampainya di rumah yang dituju, sang pasien tampak sedang
duduk dan menikmati kopi. Ternyata ibu itu hanya tidak bisa tidur. Tidak
sebanding dengan kelelahan yang ia alami, kontan emosi dr. Agus naik,
karena itu bukanlah sesuatu yang gawat untuk segera di tangani.
Malangnya, bukan pengertian yang didapatkan oleh Dokter tersebut,
namun cacian dari keluarga pasien.”Ini kewajiban Anda” kata orang seisi
rumah itu.

Di sebuah Rumah Sakit Negeri tampak seorang dokter sedang kebanjiran
pasien yang datang tidak ada hentinya malam itu. Seorang pasien datang
dengan keadaan sangat parah sehingga sang Dokter merasa perlu
melakukan Resusitasi Jantung Paru (RJP) yang tentu harus menekan dada
sang pasien, namun sayang pasien tersebut tidak tertolong dan dia
meninggal dunia. Tahukah Anda apa yang dihadapi sang dokter
selanjutnya? Dia tidak bisa pulang setelah shift usai karena ditunggu
keluarga korban tersebut. Mereka merasa meninggalnya korban adalah
akibat tindakan yang diberikan dokter tersebut.

Di sebuah Rumah Sakit Swasta di Jakarta, seorang dokter harus membayar
sebesar 2 milyar rupiah karena dianggap salah mendiagnosa. Mungkin ada baiknya masyarakat tahu kalau ada dokter yang terserang penyakit TBC hanya karena telah menangani pasien TBC, atau dokter yang
terkena malaria cerebral selelah ditugaskan di daerah endemik malaria.
Seorang dokter muda meninggal dunia karena pecah pembuluh darahnya
setelah jaga di Rumah Sakit tanpa tidur yang merupakan hak dasar bahkan
untuk seorang bayi. Tahukah masyarakat bahwa dokter itu juga bisa lelah,
bisa salah, bisa lalai, dan memang manusia seperti hakim yang tidak selalu
benar membuat keputusan, seperti polisi yang bisa salah tangkap, seperti
pengusaha yang bisa salah perhitungan, seperti guru yang tidak selalu
benar, atau bahkan seorang peneliti yang menjadi benar setelah ribuan
kesalahan, toh kebanyakan dari merekapun berurusan dengan manusia ?

Lihat bagaimana pekerjaan ini adalah pekerjaan yang paling beresiko dan
dihantui orang hukum. Pekerjaan ini adalah pekerjaan tanpa asuransi
proteksi untuk semua resikonya namun obyek hukum yang empuk untuk
dicari kesalahan. Tidakkah orang tahu kalau ilmu kedokteran adalah seni
sehingga tidak seperti matematika yang hasilnya pasti. Ilmu kedokteran
bukan ilmu fisika yang rumusnya tetap dan konstan. Ilmu kedokteran
bukan seperti kimia yang hasil akhirnya pasti. Ini adalah seni yang bisa
memandang obyek dari cara-cara yang berbeda, penanganan yang berbeda
dengan tujuan yang sama : memberi yang terbaik untuk mengurangi
kesakitan pasien sesuai dengan keilmuannya.

Jadi, masih ada yang mau menjadi dokter ? Untuk menjadi dokter, rata-rata
mahasiswa menghabiskan waktu 6 tahun lamanya, jika mereka lanjutkan
dengan spesialis yang rata-rata menghabiskan 4-5 tahun, total waktu
pendidikannya adalah 11 tahun, setelah itu dokter harus membuat Surat
Izin Praktek yang sebelumnya harus lulus ujian kompetensi dan seandainya
tidak lulus, mereka harus menunggu 3-6 bulan kemudian untuk ujian
kembali. Setelah lulus, surat izin dikantongi kira-kira 6 bulan kemudian.
Belum cukup menarik nafas, masih ditambah PTT selama 2 tahun. Bisa kita
bayangkan betapa berbelit dan lamanya seorang dokter dari lulus sampai
kemudian bisa praktek dan memperoleh penghasilan. Dari segi pendanaan
pendidikan sekolah kedokteran terkenal dengan pendanaan yang paling
besar, bahkan kini angka 200 juta rupiah untuk uang masuk adalah harga
bandrol yang dianggap normal, belum dengan SPP 3-12 juta rupiah
persemester ditambah 100-250 ribu per Satuan Kredit Semester (SKS) juga
merupakan angka fantastis untuk orang kebanyakan. Kita tidak bisa naif
menuntut dokter untuk bekerja sepenuh hati sedangkan hak mereka tidak
terpenuhi.

Beberapa kasus yang menyeret dokter ke meja hijau dan akhirnya harus
menjadi terpidana karena salah mendiagnosa sudah sering kita dengar,
akan tetapi seberapa sering kita mendengar seorang hakim yang kemudian
diperkarakan karena menjebloskan seseorang ke penjara dan kemudian
hari diketahui bahwa ternyata orang tersebut tidak bersalah. Sekali lagi
hukum dibuat dengan standar ganda dan memojokkan profesi dokter.
Selain sebagai makhluk sosial, dokter juga makhluk individu yang memiliki
kepentingan pribadi, yah.. Dokter juga manusia. Belum lagi posisi dokter
yang selalu dipojokkan oleh masyarakat ketika merasa tidak mendapat
pelayanan yang optimal di rumah sakit, padahal sistemlah yang
menyebabkan keadaan tersebut terjadi.

Tidak semua dokter berasal dari keluarga yang mapan, tidak semua dokter
memiliki klinik dan tidak semua dokter dapat melanjutkan ke sekolah
spesialisasi, tapi semua orang tua dokter mengharapkan anaknya kerja
dengan tenang dan gaji yang layak.
Mulai sekarang tampaknya pemerintah benar-benar harus bijak menyikapi
riak yang terjadi di masyarakat, riak yang sebenarnya disadari betul oleh
pemerintah tapi begitu lambat direspon. Jangankan dengan tulisan bahkan
sebuah demo besar sekalipun. Kita semua sadar bahwa setiap dari kita
memegang peranan vital masing-masing dalam memberi kontribusi bagi
bangsa dan negara. Mungkin setelah ini kita tidak patut lagi bertanya
kenapa harga konsultasi seorang dokter begitu mahal, kenapa harga obat
meningkat, kenapa pelayanan dokter tidak begitu optimal dan mengapa
sering terjadi malpraktik. Karena dokter selalu dituntut untuk manusiawi
ketika kita berbicara tentang kewajibannya, tapi tidak dianggap manusia
ketika menuntut haknya.

Sebagai penutup, poin-poin di bawah ini, mungkin bisa menjadi renungan..

Profesi kesehatan,adalah profesi yang sangat mulia. Profesi yang menurut
banyak orang,diminati hanya oleh orang-orang kaya,yang sudah tidak
berminat akan gaji dan harta duniawi,dan bertekad menghabiskan sisa
hidupnya untuk kemanusiaan. Hanya sedikit manusia yang mampu benar-
benar menjadi tenaga kesehatan,sesuai tuntutan profesi yang dianggap
mulia itu,mungkin hanya satu diantara beberapa juta manusia yang
sanggup.

Hanya sedikit manusia,yang mungkin mau membayar ratusan juta untuk
masuk ke fakultas kedokteran (karena tidak diterima di jalur masuk yang
murah),yang tidak berpikiran untuk mendapat pendapatan yang layak
dengan biaya sekolahnya.

Hanya sedikit manusia,yang setelah masa kuliah yang panjang dan
melelahkan secara fisik dan mental,bisa bersabar untuk tidak segera
bekerja mencari nafkah karena direpotkan segala urusan birokrasi.
Hanya sedikit manusia,yang bisa tidak mengeluh,setelah lulus dari fakultas
favorit dengan ujian masuk tersulit,tapi masih dianggap tidak kompeten
dan masih harus melalui berbagai pembuktian kompetensi yang bukan
hanya menghabiskan waktu yang tidak sebentar,tapi juga biaya yang tidak
sedikit,sementara teman-teman smanya dulu yang memilih jurusan yang
ujian masuknya lebih mudah,sudah bekerja dan bisa dibilang lebih mapan.

Hanya sedikit manusia,yang mampu ditempatkan ke tempat antah
berantah,dengan alasan kewajiban kemanusiaan,dengan gaji yang
digembar-gemborkan besar(meskipun kenyataannya tidak sampai 30%
yang menerima gaji sebesar itu) tapi disuruh berpuasa dulu karena gaji itu
baru akan turun entah setelah bulan kesekian.

Hanya sedikit manusia,yang mampu bersabar menjadi tumbal
pemerintah,yang tidak sadar bahwa pengobatan murah untuk rakyat itu
harusnya dicapai dengan mensubsidi honor tenaga kesehatan,bukannya
menginjak-injaknya jadi serendah mungkin dan kemudian setelah
ditunggak lama masih dibayar sebagiannya saja.

Hanya sedikit orang,yang mampu ikhlas menerima tudingan malpraktik,
meskipun tidak ada yang pernah tahu seberapa berat dia bekerja tanpa
tidur,sebelum akhirnya dia melakukan kesalahan yang mungkin
sebenarnya manusiawi untuk seorang manusia biasa yang bisa lelah,tap
tidak boleh dilakukan seorang tenaga kesehatan yang haruslah seperti
malaikat yang tanpa cela.

Hanya sedikit manusia, yang mampu menahan lelahnya dan dibangunkan
tengah malam,karena setiap orang sakit,meskipun itu hanya gatal-
gatal,adalah pasien darurat yang harus ditangani saat itu juga.

Hanya sedikit manusia,yang mampu bersabar saat menerima pasien,yang
mungkin sudah membayar berpuluh-puluh atau bahkan ratusan juta ke
pabrik rokok untuk membeli penyakit,tapi tidak mau mengeluarkan sepeser
pun untuk membayar pengobatan,malah menuduh tenaga kesehatan itu
adalah makhluk penghisap darah yang mencari keuntungan dari
penderitaan orang lain,tanpa sadar pihak mana yang sebenarnya
mengambil keuntungan dan membuat dia sakit seperti itu.

Hanya sedikit orang, yang mampu bekerja di klinik swasta, dengan honor
ribuan bahkan ratusan rupiah per pasiennya, tapi dapat dituntut ratusan
juta apabila terjadi alergi obat(yang kalau dilihat komponen katanya adalah
“alergi” yang berasal dari kekebalan tubuh pasien dan “obat” yang
diproduksi oleh pabrik obat,tenaga kesehatan sendiri bisa dibilang hampir
tidak punya peran dalam alergi obat tersebut).

Hanya sedikit orang,yang bisa menerima keadilan media,dalam
memberitakan kasus dugaan malpraktek secara besar-besaran, sementara
saat teman sejawatnya meninggal tenggelam saat bertugas ke
pedalaman,hanya ditulis di kolom kecil yang pasti tidak menarik perhatian.
Sedikit sekali orang yang mampu untuk menjadi tenaga kesehatan ideal di
Indonesia dengan segala kondisi yang sudah saya paparkan tadi, tapi
sayangnya, kebutuhan tenaga kesehatan di Indonesia sangat besar
sehingga banyak orang berlomba-lomba ingin menjadi tenaga
kesehatan,dan kaget begitu mengetahui konsekuensi seperti yang saya
sebutkan di atas.

Jadi bila anda memutuskan ingin menjadi tenaga kesehatan, pastikan anda
mampu menerima semua konsekuensi itu tanpa mengeluh. Semoga
Indonesia bisa semakin baik di masa depan.

Semoga tulisan ini dapat membuka hati saudara-saudara kita yg kritis terhadap dokter.. dan semoga pemerintah juga bisa terbuka matanya dan peduli kepada kami..

Warung makan mak cuik “upik banun”

Kembali lagi bersama saya dengan pembahasan kuliner terkini, dan ternyata yg pernah ada…

Terima kasih jasanya untuk masbroo @johnnykomodo
Karena telah menunjukkan letak potongan surga yg jatuh di tengah gurun rumbai yg gersang

Okeh..
Sebagian orang tidak menyukai mahluk yg satu ini, dia menggeliat2, hidup dia air, ber insang, ber sisik, dan juga ber sirip..
Ya benar mahluk itu adalah jerapah…..
Yaaa ikaan lah..

Oke ada berapa jenis ikan di laut?
Emmm banyak si.. Yaa oke..
Ikan laut yang biasa ada di restoran seafood sepertinya suda umum kita cabik2 daging nya, kita sobek2 sirip nya, kita patahkan tulang nya, kita telan, kita buang mayatnya untuk para kucing…

Naah tapi ada hidangan air tawar yang menggugah lidah..

20130315-163147.jpg

Terletak di ujung jalan sembilang di daerah rumbai pesisir, bangunan biru nan bobrok dan seperti akan rubuh itu niscaya adalah tempat makan para dewa-dewa dimana konon dewa memberikan titah untuk dibuatkan masakan yang akan membawanya kembali ke kahyangan..

Terciptalah masakan para dewa, kita bisa merasakan apa yang dewa makan..

20130315-155410.jpg

Terlihat sangat sederhana, pilihan makanan nya pun tidak terlalu bervariasi.. Namuun ini adalah menu andalan kahyangan yg resepnya bocor ke tangan manusia..

20130315-155615.jpg

Ikan baung gulai hijau… Dimasak dengan menggunakan kayu bakar rasa ikan ini sangat menggoyang lidah, resapan bumbu gulai di dalam daging ikan yang empuk dibalut dengan aroma dedaunan dan tomat hijau yang menjadi satu dengan kepulan asap hangat kuah gulai.. Membuat masakan ini sangat istimewa..
Gigitan pertama beuuhh maknyooss meen.. Sedikit pedes dan asam manis terasa, dipadukan dengan nasi panas.. Meleleh di lidah..
Tidak hanya berhenti disitu ternyata ada hidangan lain yg baru matang

20130315-160558.jpg

Ikan baung asam padeh
Begitulah kira2 nama menunya, yaa intinya ikan asam pedes..
Tidak kalah maknyuss ini rasanya lebih menantang di mulut, bumbu asam pedasnya sangat merasuk kedalam daging ikan baung ini, lazizzzz bin maknyuuzz… Membahana di lidah…
Tidak berhenti sampai disitu, hidangan ini dipersenjatai dengan 2 macam sambal, sambal merah dan sambal hijau yang berkhasiat menambah citarasa dari gulai ikan ini..
Untuk kudapan terdapat ikan pantau goreng kering, berdoa saja anda dtg tepat waktu karena ikan pantau goreng kering ini hanya di produksi dengan jumlah terbatas..

Bagi yang tidak suka ikan namun dipaksa temen2 nya ikut kesini jangan kuatir, ada hidangan udang dan ayam kampung yg tak kalah laziiizzz..

20130315-161716.jpg

Metoda pemasakan yg masih sederhana membuat rasanya menakjubkan…
Sudah ada semenjak 15 tahun yg lalu menunya kaga rubah2 cooyy… Antara emg uda enak bgt sama ga tau mau nambah menu apa, biawak bakar mungkin…

20130315-162205.jpg

Belum sempet tag coordinate nanti klo kesana lagi bakal di posting koordinate nya..

Tetap sehat
Tetap semangat
Bertemu lagi di kuliner selanjutnya

Jangan lupa cuci tangan setelah ganti ban mobil..

Oddy A. Pranidhana

Saat itu

anggun, tenang, dan berharap

hari itu lebih setahun yang lalu

iya aku terjebak
terjebak kebodohan

jelas aku berharap
berharap esok senja
berharap esok malam
berharap esok menjadi pagi bersamamu

apa ini keberuntungan?
apa ini berkah?
atau hanya sebatas kebetulan?

kamu dari semua sapaan yg aku tau,
Menyentuh…