semua berawal dari niat, kalo ga shanggup ya shanggupin..

WARNING: post ini panjang, dan aga terlalu serius buat yg cuma blogwalking,klo emg niat baca di bookmark aja dulu nanti sempatkan kalau ada waktu senggang.

terima kasih perhatian nya,

-pranidhana

sembari mendengarkan lagu frank sinatra,

saya yakin post ini akan sangat dalam ,sedalam portal kaiju di bawah laut pasifik.

ga berapa lama ini banyak saya menemui berbagai tipe orang yang sesungguh nya sangat capable untuk meraih sesuatu namun di batasi oleh pikiran nya sendiri, kalo kata teman saya Bayu “confined brain”

“ah gw kan cuma ini ga kaya lo yg gini”

“apalah gw ni mana ada bisa gw bikin kaya gitu”

“yah gw mana bisa kan gw cuma lulusan sekolah ini”

itu cuma sebagian aja dari banyak orang yang menjudge diri nya sendiri, bukan orang lain yg menilai tapi dirinya sendiri.

dulu gw ga percaya dengan hal2 yg berbau semangat, berusaha lebih baik, bekerja lebih keras, ambil setiap kesempatan.

apalah itu, semua tu uda ada jalan nya.

tapi ternyata namanya idup pasti belajar dari yg lalu2 kalo ga belajar ya mungkin belum sadar..

kata2 semangat itu muncul dari diri sendiri, self motivation untuk menggapai sesuatu.

sedikit tentang kisah idup gw yang mana gw sangat amat bersyukur sampai sekarang, kalo kata mbak ninik “no such thing as coincidence” ga ada yg namanya kebetulan dalam idup, semua itu udah diatur sama yg diatas.

berangkat dari kuliah di bandung dengan segala keterbatasan gw, males2an kuliah.. belajar seadanya ngulang matakuliah terus, sampe ngulang statistika dasar 3 kali dan akhirnya mau ngulang yg ke 4 pas banget kurikulum baru trus ditiadakan, alhamdulillah banget.

gw ga pernah ngebayangin bisa dapet yg lebih baik dari sekarang,

dulu pas selesai kuliah pesimis sekali mau kerja apa cuma punya IPK yg dibawah rata-rata, ga punya sertifikasi keahlian apapun, super terpuruk.

tapi semua itu berawal dari sebuah niat.. kalo ga shanggup ya shanggupin..

niat yag tulus dari dalam hati, kemauan yg besar sebesar jaeger, seperti film animasi green lantern power nya dia dicincin ijo yg lebih mirip cincin nya tessy daripada cincin kekuatan itu, powernya berasal dari power of will “kemaluan” eh maap “kemauan”

pertama dapet kerja, dulu di sebuah PT yg lebih mirip sekolah tinggi kesabaran daripada kantor, karena disinilah gw di beri sks demi sks belajar tentang bagaimana menghargai idup… Pertama ditawarin “mau kerja magang ga?” langsung ane jawab “mau” gaji nya cuma 1 juta perak satu bulan yang mana harus cukup untuk satu bulan hidup di jakarta, but if there’s a will there’s a way (cembetul daritadi sok2 inggris hahaha)

dulu rumah gw di tambun setiap hari ke kantor naik bis non ac 3000 perak berdesak2an dan bau keringet, kalo sampe kantor mampir kamar mandi cuci muka di lap pake tisu item tu tisu.. bekerak bener muke..

tapi semua dijalanin karena gw mau kerja, mau dulu hasil bagus ato jelek blakangan.

dateng jam 8 pagi pulang jam 9 malem, besok nya gitu lagi gitu lagi gitu lagi.

bertahan hampir 3 bulan dengan gaji 1 juta perak dan jam kantor yang tak tentu adanya tanpa ada uang lembur akhirnya saya diangkat menjadi pegawai kontrak di PT yg lebih mirip sekolah tinggi kesabaran daripada kantor tsb.

“besok lo gantiin orang ya di VICO” assigment pertama langsung gantiin senior di VICO

“tugasnya ngapain mas?”

“ya lo klo ada request dikerjain”

matilah hari pertama kerja sebagai pegawai kontrak suru onsite di client besar gimana ga cenat cenut.

tapi ga ada kata tidak “oke mas siap” bermodalkan tekad dan kemauan keras untuk belajar.

keesokan hari sampe sana berharap ga ada request, eternyata tak dinyanya tak disangka tak diduga

bujret “mas tolong di list ya 2D seismic line yg diluar boundary ini-ini-ini”

kriik kriik kriiiikk..

apaaaaa iniiiihhhhh?!?! matilaaah awaaa…

dengan ke sotoy-an yang bisa dibilang cukup tinggi alhamdulillah bereslah itu request.

hari demi hari berlalu sampai akhirnya saya di panggil ke ruangan bos

“dy bulan depan lo gantiin orang ya di pertamina EP, lu stay disana sesuai kontrak kita ma pertamina”

“oke mas” pdhal ga tau kerjanya apa yg penting brengs aja dulu.

pengetahuan software = nol besar

sampe even gw nanya ke user tentang cara make software, segitu gw ga tau malu mo belajar..

gaji gw dulu pas kontrak nowhere near 3.5 juta perak, tapi jauh lebih bersyukur daripada jaman magang, hahaha

ya ga nyampe 3 juta gimana mau nabung beli rumah beli kendaraan?

tapi sekali lagi semua berawal dari niat kalo ga shanggup ya shanggupin…

di niatin akhirnya nyicil motor matic keluaran baru waktu itu, ambil cicilan yang 13 bulan cicilan nya 1,7 juta perbulan sedangkan gaji gw ga sampe 3 juta.. bahaha ini ma sama aja gw balik jaman magang.

saat temen2 uda punya barang2 baru dan gadget2 terkini gw masi mikirin cicilan motor, kapaan lunas nya…

tapi tu motor walopun belum lunas jasanya tiada tara, mengantar kesana kemari menemani ujan2an menerjang panas dan banjir tambun – standard chartered setiap hari.

sampe akhirnya setaun sebulan lunas juga tu motor.

akhirnya di titik balik karir dan kehidupan gw, taun kedua di PT yg lebih mirip sekolah tinggi kesabaran daripada kantor ini gw tau gw ga bisa begini terus, lalu desember 2011 gw memutuskan untuk ber wirausaha bersama temen2 gw..

awalnya gw dan 3 orang temen gw yg lain ingin membuat suatu usaha jasa yang premium entry, yg ratenya hanya bisa di tebus oleh kalangan menegah ke atas, memang tujuan kami muluk2 dan ambisi kami tinggi, sembari kerja kantoran jam 7 sampai 5 sore, gw mengorbankan waktu gw buat brainstorming bersama teman2..

pulang kantor disempatkan beradu argumen bertukar pikiran menggodok sesuatu yg bisa kita jual ke publik, tak jarang jam 12 malam terlewati tak jarang pula itu terjadi di hari kerja, alhasil begadang pun dijabanin, 2 kali seminggu masi oke, tiga kali seminggu lalu ga lama nyerah juga badan gw.. sakit pun tak ter elakkan.

dan akhirnya kita putuskan untuk bikin sebuah portofolio, yg kurang lebih dananya hampir menyentuh angka fantastis sekian belas juta.. yg mana saat itu gaji gw 5 juta aja ga ada..

tapi semua berawal dari niat, klo ga shanggup ya shanggupin… emang dasarnya gw ga banyak pikir, asal ada kesempatan hableh aja.. akhirnya gaji 1 bulan abis buat patungan bikin portofolio, trus gimana gw idup? ngantor dkk?

ada yg namanya sistim utang broo.. hahaha

portofolio akhirnya dibuat di daerah sawarna..

setelah jadi kami ber 4 coba jalanin beberapa proyek ternyata ditengah jalan kami ga cocok sama salah satu partner kami, dan setelah melalui cek cok panjang penuh derita dan menguras emosi.. beneran menguras emosi.. diputuskan kami berhentikan dia.. tapi bagaimana dengan hasil portofolio yg udah kita kerjain bareng? masalah demi masalah dateng.. ga jarang juga gw begadang demi cari solusi buat itu..

ga jarang dikantor sering di becandain “dy lo abis nonton wayang ye.. muka lesu amat” tapi namanya dunia kerja, apapun alesan nya tetep harus masuk sesuai jam kantor.. yg mana kantor pertamina tmpat gw onsite masuk jam 7 pagi.. nasiiibb..

gw percaya semua pasti ada hasil nya, sampe akhirnya suatu hari salah satu partner gw ngajak ketemuan buat ngebahas step selanjutnya buat ngembangin ini usaha..

yaa bikin PT (as in Perseroan Terbatas) dengan modal yang ga sedikit..

setelah melalui diskusi panjang.. literally panjang.. akhirnya ditentukanlah sekian juta rupiah harus dikucurkan untuk membangun PT ini..

putar otak, gimana dapet duit sebanyak itu.. bisa utang tapi utang ke siapa??

saat itu gw ga punya option karena 2 partner gw resign untuk mengurus bisnis ini.. dan gw klo resign bisa di bakar idup2 di tebas pake kapak naga geni ama bokap.. tapi kompensasinya kalo ga bisa resign ya investasi harus lebih banyak karena gw ga kerja langsung, modyarrr aselik..

sampai akhirnya gw menyanggupi dengan syarat di cicil setaun, ya modal nya gw cicil setaun..

yg mana perbulan nya lebih dari gaji gw saat itu.. bulan pertama gw bayar dengan utang yg gw tau pasti ga sanggup gw bayar..

tapi memang rezeki ga kemana 2 minggu sebelum bulan kedua gw dapet panggilan di kantor yg sekarang jadi tempat gw bernaung.. dengan gaji yg alhamdulillah mampu menutupi cicilan itu.. walopun sisanya dibilang cukup buat idup..

hampir setahun berlalu cita2 kami yg muluk2 dan visi kami yg bisa dibilang nekat berbuah hasil..

sudah beberapa vendor ternama kami shikat dengan jasa kami..

sebut saja

L’oreal, Telkomsel, Abbott Labolatories, Damn I love Indonesia, Sherina, konser Pandji pun kami yg tangani, bahkan vendor malaysia pun berlabuh menggunakan jasa kami..

tak lama setelah beberapa project akhirnya kami mampu untuk merekrut seorang profesional untuk menambah daya dobrak kami di kancah bisnis ini kedepan nya dan mendapat kesempatan untuk memiliki kantor kami sendiri di bilangan jalan fatmawati, walaupun terbilang masi nebeng dengan kantor lain tetapi kami cukup bangga… ini adalah buah hasil jerih payah kami…

kami mulai ini semua dari angka nol

tidak ada campur tangan softloan modal orang tua sedikitpun..

PT. Candra Cita Lestari

photo

http://yelocreative.com

semua berawal dari niat, kalo ga shanggup ya shanggupin…

Rezeki manusia sudah ada yg atur, kita hanya perlu berusaha untuk mendapatkan nya..

kalo niat buat usaha aja ga ada gimana mau di turunin rezeki nya..

jangan batasi apa yang bisa lo lakuin dengan doktrin2 diri sendiri, jangan batasin apa yg bisa lo pelajari di dalam idup lo..

jangan pernah bilang gw ga bisa kecuali lo disuruh makan kepala sendiri..

tetap sehat

tetap semangat

jangan pacaran di bulan,

kesananya mahal…

salam,

Oddy A. Pranidhana

Advertisements